08 December 2017

Waduh... NTT jadi bahan ejekan


NTT kembali jadi olok-olok di tingkat nasional. Soal kemiskinan, pengirim TKI, hingga mutu pendidikan. Minggu lalu yang ngejek NTT justru menteri pendidikan sendiri.

Menteri Muhadjir tidak terima hasil survei PISA yang menempatkan Indonesia di peringkat bawah. Kualitas pendidikan kita sangat buruk. Rupanya Pak Menteri tidak terima. Dia balas mempertanyakan sampel yang dipakai PISA.

"Mungkin PISA pakai sampel di NTT. Kalau sampelnya di Jawa hasilnya pasti tidak seperti itu," kata menteri dari Muhammadiyah itu.

Sebagai perantau asal NTT, saya tertawa kecut membaca omongan spontan mendikbud yang dikutip Jawa Pos itu. Ada benarnya memang. Dan dari dulu kualitas NTT ya seperti itu. Selalu terpuruk di bawah.

Orang NTT sendiri, bahkan sejak saya kecil, biasa mempelesetkan NTT menjadi Nusa Tetap Tertinggal atau Nasib Tidak Tentu. Ada juga yang religius mengartikan NTT sebagai Nanti Tuhan Tolong.

Masalahnya, kali ini yang mengejek NTT (meski faktanya begitu) justru menteri pendidikan. Kok bisa begitu, komentar beberapa teman asal NTT di Jatim. Mestinya pak menteri kerja keras agar kualitas pendidikan di NTT terangkat. Setidaknya mendekati provinsi lain. Bukan malah membuat pernyataan yang makin memojokkan NTT - yang memang sudah lama terpuruk.

Benar saja. Pernyataan mendikbud sempat dibahas di media massa dan media sosial di kalangan NTT. Jelek-jelek begini orang NTT juga banyak yang berada di belakang media massa nasional. Jangan dikira orang NTT tidak membaca pernyataan mendikbud itu.

Akhirnya kemendikbud datangi media massa untuk klarifikasi. Bukan menterinya. "Pak Menteri tidak ada maksud merendahkan NTT," kata Ari Santoso, jubir kemendikbud.

Ari kemudian membeberkan data yang makin memperlihatkan ketertinggalan NTT. Indeks pembangunan manusia NTT hanya 63, sedangkan nasional 70. Hasil ujian nasional di NTT di bawah rata-rata. Kompetensi guru cuma 50, sedangkan nasional 56.

Jumlah sekolah yang terakreditasi di NTT sangat sedikit. Hanya 30 persen saja.

Kalau sudah punya data seperti itu ya, kemendikbud harus KERJA NYATA (pinjam istilah Jokowi). Segera memperbaiki kualitas pendidikan di NTT. Bukan malah menjadi bahan ejekan. Jadi bahan ngeles untuk kontra agumen melawan PISA.

Ojo lali Pak Menteri, NTT itu juga Indonesia lho. Bahkan jauh sebelum proklamasi kemerdekaan, Bung Karno sudah menggembleng nasionalisme Indonesia di Flores tahun 1934-1938. Bung Karno juga merumuskan Pancasila di bawah pohon sukun di Ende, Flores. Baca dong buku-buku sejarah itu!

Lah, kok sekarang ketika lembaga internasional merilis hasil penelitian yang hasilnya gak enak, mendikbud enak saja bilang, "Itu kan di NTT!"

3 comments:

  1. NTT tidak ada yang ekstremis seperti di Jawa.

    ReplyDelete
  2. jjhiahaha.. soalnya di NTT gak ada bocoran soal saat unas. guru2 juga gak bantu murid kasih kerepean dsb. makanya hasil ujian ya apa adanya.

    wong NTT terlalu polos dan lurus. gak neko2 kayak ular.

    tapi salah satu anggota DPR RI yang mewakili rakyat NTT setya novanto... waduh licin banget koyok belut yg dikasih oli di badannya.

    wong NTT gak bisa ekstrem karena adat istiadatnya mengajarkan bahwa semua manusia itu sama tinggi derajatnya di mata TUHAN. apa pun agamanya suku ras bahasa dsb... sami mawon. semua harus saling hormat dan kasih.

    ReplyDelete
  3. Bagus nih artikelnya. Makasih

    ReplyDelete