20 June 2017

Ali Aspandi Ketua Dewan Kesenian Sidoarjo



Apa yang kau cari di Dewan Kesenian Sidoarjo (Dekesda)?
Adakah gaji bulan atau proyek untuk pengurus?

Begitu pertanyaan Denny Novita, novelis di Sedati, yang mengaku baru tahu kalau di Sidoarjo ada dewan kesenian. Dewan seniman yang dinamikanya tidak kalah dengan partai politik. ''Kok ribut seperti itu?'' tanya Novita kepada saya.

Yang jelas, tidak ada gaji atau honor. Dekesda biasanya cuma dapat dana hibah dari APBD Sidoarjo. Jumlahnya tidak pasti. Pernah cuma Rp 10 juta setahun (versi Hartono mantan ketua Dekesda), kemudian dinaikkan terus. Kabarnya sudah di atas Rp 100 juta. Bahkan katanya lagi sekitar Rp 450 juta.

Yang pasti, suasana musyawarah seniman di Museum Mpu Tantular, Buduran, Minggu 18 Juni 2017 jauh dari kata kondusif. Hiruk pikuk, penuh interupsi, teriak-teriak layaknya sidang parlemen di Senayan. Pengurus lama mempertanyakan panitia musyawarah yang dianggap cacat prosedural.

Sebaliknya, panitia yang dipimpin Lidia Iik memiliki legitimasi dari Dinas Pendidikan dan Kebudayaan. Ada surat keputusan dari Kepala Dikbud Sidoarjo Mustain tertanggal 13 Juni 2017. Debat, adu argumentasi pun terus berlanjut.

Akhirnya, kubu pengurus lama memilih walkout alias meninggalkan ruang musyawarah. Dari 59 peserta (49 undangan dan 10 pengurus lama), yang bertahan tinggal 33 peserta.

''Sudah lebih dari kuorum. Sidangnya jalan terus. Lah, mereka sendiri yang memilih tidak menggunakan hak untuk memberikan suara,'' ujar Gatot Kintranggono, sekretaris panitia.

Ada empat calon ketua umum yang diajukan. Ali Aspandi (sutradara film), Dwi Puji Utami (tari), Aji (musik), dan Lidia Iik (seni rupa). Mbak Lidia mundur dari bursa calon. Sudah bisa diperkirakan hasilnya seperti apa.

Ali Aspandi, lawyer yang tinggal di Sekardangan, meraih dukungan terbanyak dengan 8 suara. Aji dapat 3 suara. Dwi nihil. Maka, Ali Aspandi dinyatakan sah sebagai ketua Dewan Kesenian Sidoarjo periode 2017-2022. Tinggal menyusun pengurus lengkap untuk disahkan Kepala Dinas Dikbud Sidoarjo sebelum dilantik oleh bupati.

Apakah hasil musyawarah (yang tidak mufakat) di museum ini bisa diterima semua kalangan seniman dan pembina kesenian di Kabupaten Sidoarjo? Rasanya berat. Mengingat pengurus lama yang walkout tadi. Bukan tidak mungkin akan ada musyawarah tandingan untuk membentuk Dekesda versi yang lain.

''Yang jelas, saya datang ke sini dalam kapasitas pribadi. Bukan sebagai ketua Dekesda (lama),'' tegas Djoko Supriyadi.

Mumpung masih Ramadan, bulan suci, penuh rahmat dan ampunan, mudah-mudahan para seniman Sidoarjo bisa kompak dan bersatu lagi. Jarene rukun agawe sentosa!!!

No comments:

Post a Comment