24 September 2016

NTT kok belum dapat medali di PON 2016?

Setiap hari saya memantau perolehan medali kontingan Jawa Timur di PON XIX/2016. Kelihatannya sulit menyalip Jawa Barat. Tuan rumah itu terlalu perkasa. Selain teknis, Jabar ini terlalu banyak main trik-trik nonteknis agar bisa jadi juara umum.

Biasalah tuan rumah. Tapi PON kali ini kayaknya paling kisruh lantaran si tuan rumah terlalu bernafsu jadi juara umum. Sportivitas jadi kata kosong di slogan. Maka, target Jatim untuk menjadi juara umum sulit terwujud. DKI Jakarta pun sama.

Sedih rasanya membaca dan mendengar curhat adik-adik atlet asal Sidoarjo yang memperkuat Jatim di PON XIX di Bandung. Sudah main bagus, eh ada saja faktor nonteknis. Aulia harus pulang tanpa medali. Padahal cewek asal Buduran ini sudah lama merindukan emas indoor hockey. "Banyak kejanggalan," kata Bu Indah, mamanya Aulia, sedih.

Meskipun memantau Jatim, sebagai orang NTT di perantauan saya tak lupa memperhatikan posisi NTT di klasemen PON XIX. Yah, dari 34 provinsi, hanya dua provinsi yang saya pantau: Jatim dan NTT. Ditambah dua rival abadi Jatim, yakni Jakarta dan Jawa Barat.

Betapa nelangsanya saya melihat posisi NTT di nomor 34. Alias juru kunci. Nomor 1 dari bawah! Kok bisa separah itu? "Jangan khawatir, NTT pasti dapat medali. Biasanya hari-hari menjelang penutupan," begitu antara lain pernyataan ofisial NTT yang saya baca di internet.

Semoga saja ada medali emas untuk NTT! Sangat aneh kalau NTT tidak dapat satu pun medali di arena PON 2016. Sebab sejak dulu NTT punya keunggulan di atletik, khususnya lari menengah dan jauh, tolak peluru, cakram. Dulu hanya dengan seorang Eduard, NTT sudah bisa dijamin dapat emas untuk lari 1500, 3000, 5000, 10000, maraton.

Mengapa tak ada penerus Edu? Wilmintje di pelari putri?

Tinju juga (dulu) andalan utama NTT. Dulu.. sekali lagi nostalgia dulu.. Nelson Oil dkk hampir tak punya lawan di ring tinju nasional. Medali emas sudah pasti di tangan. Kok belum ada tanda-tanda NTT dapat emas? Agak tidak bertengger di posisi 34?

Upacara penutupan PON dijadwalkan 29 September 2016. Masih ada empat hari lagi. Semoga NTT bisa dapat 5 atau 7 medali emas. Setidaknya 2 medali emaslah!

Sangat keterlaluan kalau sampai gagal dapat emas. Lah, dulu ketika NTT masih primitif, jaringan lisrik PLN belum ada, siaran televisi belum menjangkau desa-desa, rakyat belum keranjingan HP seperti sekarang, masih makan jagung... atlet-atlet NTT bisa berprestasi di tingkat nasional. Bahkan tembus ke olimpiade.

No comments:

Post a Comment