21 August 2012

Terkenang Radio TT 77 Malang

Ratusan fans Ebiet G Ade membeludak di depan studio Radio Senaputra, Jl Kahuripan, Malang, 11 Agustus 1979.. Jaman biyen artis2 top Jakarta selalu mengadakan jumpa fans di radio2 swasta.

Duduk ngopi di depan SMPK Santo Yusuf Malang  dengan teman lama, mata saya terpaku menatap proyek ruko yang gelap. Bangunan mangkrak. Belasan remaja arek Malang cangkrukan, ngopi, bercanda. Ada dua bencong genit tertawa cekikikan! Hehehehe....

Yah, studio Radio TT 77 yang sangat kondang pada 1980an dan 1990an itu sudah tak ada. Mangkrak bertahun dan akan dibangun gedung bertingkat. Tak ada lagi papan nama radio AM 828 dengan penyiar-penyiar big voice itu.

Masa lalu yang jaya memang sulit bertahan dalam jangka panjang. Apalagi di dunia radio yang menekankan hiburan seperti TT 77. Begitu banyak pemain baru dengan manajemen dan modal tangguh membuat pemain-pemain lawas keteteran.

Sebagai orang kampung, yang baru datang dari Flores, yang pindah dari SMAN Larantuka ke SMAN 1 Malang, tinggal di Jalan Suropati II/30, tak jauh dari studio Radio TT 77, awalnya saya sulit menikmati lagu-lagu khas TT 77. Blues, jazz, pop jazz, pop progresif alias pop kreatif. Singkatnya bukan pop pasaran ala Hati yang Luka, Tommy J Pissa, Rano Karno-Nella Regar, Muchlas Ade Putra.

Tapi karena tuan rumah di belakang RSSA selalu nyetel TT 77 akhirnya saya terbiasa. Mendengarkan musik blues dan jazz kelas berat setiap malam Senin. Saya mulai menikmati Fariz RM, Dian PP, January Chrsty dan sejenisnya. Beberapa kali saya minta lagu kalau kebetulan mampir ke studio Jl Dr Soetomo.

Ada sebuah program TT 77 untuk merayakan ultahnya yang sulit saya lupakan. Dia memaksa pendengar menyimak siarannya dari pagi sampai pukul 24 dengan kuis pundi-pundi berhadiah wah. Setiap saat si penyiar mengumumkan jumlah uang yang dimasukkan ke pundi-pundi itu.

Nilai uang dijumlahkan dan yang benar dapat hadiah. Gila! Banyak orang yang ikut dan benar. Singkat cerita, TT 77 sangat sukses di masa itu.

Sayang, keberhasilan di era AM ternyata tak berlanjut ketika hijrah ke FM. Kalau gak salah ganti nama dan positioning juga. Bersamaan dengan itu muncul pemain-pemain baru yang tanggap zaman. Maka kejayaan TT 77 hanya tinggal sejarah.

Saat ini tak ada jejak yang tersisa bahwa dulu di depan kompleks Sekolah Huaing pernah ada radio yang pernah terkenal di Malang. Tapi saya tak akan lupa suara Mbak Ines, sang penyiar beken.

10 comments:

  1. hehehe radio tt77 emang top jaman dulu di mlg

    ReplyDelete
  2. Radio favorit saya selama 20 tahun tinggal di malang, tapi sayang sekarang tinggal nama. Di sebelah Radio TT77 ada rumah kuno peninggalan kolonial yang cantik sekali, tapi sekarang juga ikut dirobohkan untuk dibangun ruko. Kota Malang semakin "Ijo Ruko-Ruko".

    ReplyDelete
  3. tt melakukan rebranding utk menghadapi kompetisi baru di jalur fm yg sengit tapi kayaknya belum sukses.

    ReplyDelete
    Replies
    1. He he saya ingat penyiar2nya yg awalnya laki2 semua : Bung Kris, Santos, Hari yg lain sdh pada lupa. Dari radio ini saya mengenal musik blues yg tiap malam senin menemani belajar saya wkt SMP 1982

      Delete
  4. Malang sepi kalo sudah jam 9 malam ke atas....
    Mungkin..ini mungkin loh karena belum ada penelitian, dulu ketika era tahun 1980an ke bawah, kondisi cuaca Malang sangat dingiiiiin sekali....siang aja kalo tidur musti pake selimut, apalagi malam hari (dingin disertai angin menusuk) - sehingga kalo kondisi badan nggak fit, gampang sekali masuk angin.
    Hal ini yang menyebabkan orang2 di Malang males mau keluar rumah dan lebih banyak menghabiskan waktunya di malam hari di dalam rumah nonton TV atau dengar radio. Makanya orang Malang lebih mencintai stasiun2 radio yang ada seperti KDS8 TT 77, Pioner, Senaputra dll daripada kuliner di luar rumah.

    Kebiasaan ini nampaknya trus berlanjut sampe era sekarang .. sorry kalo itu salah..wong namanya pengamatan

    ReplyDelete
  5. hehehe... menarik juga ulasanmu bert. di malang dulu mas hurek kayaknya biasa dipanggil lambert ya.. memang mahasiswa asal NTT yg dulu banyak kuliah di UNKRIJ (univ kristen jawa timur) depan stadion gajayana senang mutar radio TT77. lagu2nya asyik buat baca buku, belajar... apalagi malang memang sejuk dan cocok utk menikmati musik ala TT 77. good luck ya bung!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apa kabar Bung Anton?

      Jadi ingat jaman dulu kita latihan paduan suara untuk tugas di Gereja Paroki Celaket, waktu masih numpang di kompleks SMA Cor Jesu, latihan di tempatnya Pak Samuri, di kompleks Sekolah Huaing, tetangganya Radio TT 77. Rumah yg di dekat Hotel Helios tempat latihan kor juga sudah dijual, sekarang jadi gedung bagus. Gak tahu ke mana tuan rumah yang baik hati itu.

      Betul banget, mahasiswa2 NTT dulu banyak yang ngefans TT 77. Saya terpengaruh banget sama seleranya Bung Diaz dan Bung Raymond, pentolan mahasiswa NTT jaman biyen, yang punya selera musik tinggi... meskipun asli dari kampung. Hehehe...

      Salam sukses!!!

      Delete
  6. TT77 adalh sebuah ironi, dimana waktu itu terlalu PD dengan formatnya n penyiarnya sangat enggan untuk diberi masukan. mulai SMP thn 81 aq selalu dengarkan 828 khz ini. tp sangt ketinggal jauh dengar kompetitor nya waktu itu radio SOBC n KDS8. kelihatan TT77 sangat bangga dengan Keseniorannya. Ah sangat disayanngkan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, saya diingatkan SOBC yang cool dan berkelas. Kalau gak salah ada salah satu penyiar, namanya Putri, yang asyik banget. Lembut dan bikin pendengar kayak saya merasa akrab. Suwun.. sudah diingatkan masa lalu di Malang. Salam.

      Delete
  7. saya juga penggemar radio di mlg thn 80an. semua radio wkt itu di jalur am, belum ada fm. tt 77 gak ikutan siaran sandiwara saur sepuh, mak lampir dsb shg punya segmen pendengar khusus.

    repotnya, ketika transisi ke fm tidak mulus krn gagal membaca trend radio dg karakter beda dg pendengar yg mkin muda. radio memerlukan org yg sangat kreatif, gak boleh mapan n puas. saya liat hy kds8 yg lumayan mulus ktk transisi ke fm. tapi apapun aq pernah mjd pendengar radio2 di mlg jaman dulu ktk masih ada bemo roda tiga warna biru ke terminal patimura.

    thanks bung hurek sudah berbagi pengalaman.

    ReplyDelete