27 June 2012

Menkes Nafsiah Mboi kurang sensitif





Belum dua minggu jadi menteri kesehatan, Nafsiah Mboi sudah bikin polemik gara-gara kondom. Pernyataannya tak baru. Dari dulu semua penggiat LSM anti-HIV/AIDS bicara macam itu. Tapi rupanya Nafsiah lupa bahwa sekarang dia bukan lagi aktivis LSM melainkan menteri.

Menteri itu jabatan politis. Dus semua ucapan, tindakan, kebijakan menkes pasti punya dimensi politis. Apa yang disampaikan Nafsiah soal kondom untuk masyarakat rentan tak masalah ketika dia belum jadi menteri. Tapi setelah jadi menteri, Nafsiah tidak bisa seperti itu.

Nafsiah rupanya lupa bahwa Indonesia ini negara yang unik. Ngono yo ngono tapi jangan begitu. Sebagian besar politisi, tokoh masyarakat, apalagi agamawan menolak kondom di luar fungsi kontrasepsi. Kondom hanya dipakai suami, titik. Hubungan seksual hanya boleh dilakukan suami-istri.

Bagaimana dengan pelacuran? Hubungan seks di luar nikah? Hubungan seks dengan pacar?

Tidak dibenarkan! Begitu pandangan konservatif yang berlaku di Indonesia. Bahkan, banyak rohaniwan menolak segala macam alat kontrasepsi, termasuk kondom untuk pasutri.

Nah, rupanya Nafsiah Mboi lupa bahwa sekarang ini dia menkes, bukan orang LSM dan sejenisnya. Dia buta politik dan kurang sadar bahwa statemennya menimbulkan perlawanan keras kalangan agamawan. Salah sendiri bu menkes!

Menkes Nafsiah seharusnya fokus mengurusi masalah kesehatan rakyat miskin. Biaya berobat terlalu mahal. Angka kematian masih tinggi. Masih banyak orang terpaksa ke dukun karena tak mampu bayar rumah sakit, obat, dokter.

Setiap kali ada bakti sosial, ratusan bahkan ribuan orang datang untuk berobat secara gratis. Mengapa? Pemerintah dan menkes belum bisa menyediakan layanan kesehatan gratis untuk orang miskin. Seandainya pelayanan kesehatan sudah menjangkau rakyat miskin, gratis, kontinu, berkualitas... baksos-baksos itu tak ada lagi.

Seharusnya Menkes Nafsiah fokus pada pelayanan kesehatan rakyat miskin. Gratiskan rumah sakit! Berikan makanan sehat! Bukan malah membahas masalah kondom yang tidak urgen.

Semoga kontroversi kondom ini ada hikmahnya.

5 comments:

  1. bisa picu free sex... menkesnya ngaco

    ReplyDelete
  2. Mas Lambertus,

    Aku sing nulisi comentar2 ning blog sampeyan sing arane "orang Suriname yang antik". Keneng apa aku nulisi, jalaran sampeyan saka Flores bagian timur nanging koq bisa basa Jawa. Apa sampean turunan Jawa. Apa sampean ning Malang, Jember, Sidoarjo, Surabaya.terus bisa Basa Jawa?
    Aku kawit umur belasan taun hobiku maca peta dunia, dadi aku uga ngerti papane siji-sijine pulo2 Indonesia sing ana jenenge. Angger ngliwati pulo Jawa parane ngetan, kawit biyen jeneng2 Bali, Lombok, Sumbawa, Sumba, Flores, Timor wis cementel ning angen2ku. Peperangan ning Timor Leste sakwise diparingi kemerdekaan karo Portugal aku maune ya berminat.

    Gek akhir wulan November nalika ana Kongres Basa Jawa 5 ing Surabaya ning hotel Marriott aku ya ning kana. Ora jalaran aku wong ahli basa Jawa, nanging aku mung ngguyubi kancaku. Sing taktuju mung pengin ngalami kahanane
    Bangsa Jawa. Lan aku wis keturutan tenan ngliwati/ngampiri kutha2 lan desa2 pirang2. Lan adewe di aturi ngampiri Jawa tv ing Surabaya barang, kon ngucapke slamet taun baru marang para pamirsa Jtv.

    Mung semene wae ya mas, tembung2ku menawa wae kasare kaya bocah Surabaya senajano aku wis tuwa. Awit ngomong halus aku mengko akeh kelerune, dadi wis ngene wae. Aku wero gambarmu, mula aku ya kirim potrekku, supaya sampean uga ngerti 'cerengku'. Sing nganggo pet saka Suriname, lan sing liyane nalika ning Surabaya.

    Salam hangat, lan Gusti mberkahi sakkeluargamu.

    Pak Daglan Sodirijo.

    ReplyDelete
  3. kula tiyang flores, asli, mboten saget basa jawi krama inggil. basa kula campuran ngaka, suroboyoan, indonesia lan flores timur.

    matur sembah nuwun Meneer Sodirijo.

    ReplyDelete
  4. pernyataan bu menkes mendapat reaksi sangat keras dari berbagai pihak. kayak bangunin macan tidur aja...

    ReplyDelete
  5. saya juga kecewa sama menkes...

    ReplyDelete