29 May 2009

Serumpun Padi di Sawah, Mula Tahan




Go denga anak-anak SDN Gedangan, dahe Bandara Internasional Juanda, Sidoarjo, Jawa Timur, rang kantar SERUMPUN PADI. Kantar nolungen, karangan almarhum Maladi, tun 1944. Nolo, guru kamen, Bapak Piet Pea Wuwur, di ajar kame kantar nepi. Go peten paera!

Guru Piet tulis notasi te papan mitemen. Na nuan kame basa not angka. Guru Piet alangen mela hala, ro na mengerti seni suara. "Mio nyanyi pe buka wewamer belek-belek. Ake miake!" Guru Piet maring nepa.

Kame ana beluren mang kantar SERUMPUN PADI, tutu koda "tahan" ro kame moi hala tahan nepe aku. Mula tahan teti lewo, Ile Ape, bisa hala. Wai nahanen take. Tang irigase nega nai? Mula wata di hasil naen nepa kahen.

"Bapa Guru, tanaman padi di sawah itu macam apakah Kasih tahu kita orang?" ana tou dahang. Hehehe... Oneke neka-neka.

Tahan, tite tekan tahan, ro toi ketun hala. Sawah teti lewo take. Go kebetulan koi sawah kae lali Waikomo, dahe nong Lewoleba. Guru Piet gambar tahan, lolon helo rehme. "Tahan lewon hama hala nong tahan sawah," Guru Piet maring.

Nolo -- mungkin pi di paera -- tite teti lewo tekan tahan hala. Mau hope lali Lewoleba, doi take. Go, guru anaken, kebetulan dapat jatah tahan buraken ro wato aya-aya. Bihe tahan, tite musti pile wato, repot ayaka.

Memang, tite ata Nusa Tenggara Timur (NTT) susah tahan. Tite mula wata tun tou moan tou hena. Wata dataka, oneke malu mara. Tekan tenu susah. Seba uwe kayo, uwe hura, uwe utanen... Ana bai renu muko onen. Syukur, tite morip paera, tite bisa sekolah, seba kerian te kota, melarat tai Sabah, Tawau, Sandakan, Serawak, Kinabalu, Malaysia Barat, Nunukan...

Jawa Timur tahan aya-aya. Ra maing meri "lumbung padi Indonesia". Wai nahan, irigasi, mela-mela. Lewo wekekae rong irigasi, sawah, mesin giling, macam-macam ega. Tun tou ra mula tahan moan rua, moan telo. Hasil naen boleh. Tite masuk gang-gang (laran ueken), lewo alawen patok tahan te laran.

"Mula tahan nepe mela-mela. Dum gampang, hasil naen aya-aya," petani Jawa Timur maring nepa.

Jawa alawen memang rekan tahan hena. Rekan wata, uwe, hala. Ra persaya hala go tutu meri ina ama teti lewotana rema leron rekan wata nong uwe hena. "Kame pe mula tahan moi hala," go maring.

"Mio gen wata nepe onem malu le take?" Amak Bambang, ata Sidoarjo dahang.

"Malu hala, kame maetem kae. Ina, ama, nenek moyang, kamen rekan renu nepa. Kame moi tahan hala."

"Hehehe.... Oh ya? Kasihan."

"Kame seba doi di susah. Kame terpaksa melarat, merantau, mang Malaysia mai seba kerian. Tei lewo, kerian hala, ongkos anak sekolah di bisa hala."

"Ohhhh...."

Nolo, tun 1984, Indonesia dapat penghargaan swasembada pangan FAO. Presiden Soeharto nai Roma hode penghargaan nepe. Tite Indonesia dianggap sukses mula tahan, hasil aya-aya, tite bisa dum te negara ahan. Pak Harto onen senang-senang. "Nolo tite impor tahan, pi tite ekspor tahan," go peten Pak Harto maring nepa.

Swasembada beras sampai kapan? Pi leron, tite Indonesia hope tahan te negara ahan. Swasembada take muri. Sawah pi Jawa, Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, Bali... ega ro kurang produksi. Petani-petani dum sawah, pengusaha hope rang tula lango, gudang, kantor, plaza, mal...

Konversi sawah besar-besaran! Tuan rua ia, kame pi RT 7 Bangah, Gedangan, Sidoarjo, mong sawah belen. Go senang lile tahan, wai irigasi, ana bai kerian te sawah. Pi leron? Sawah geweteka, pengembang tula lango muringen. Sawah take muri.

Nolo, go tei te Jambangan, Kota Surabaya, di dahe nong sawah. Hulemen go pana, pelae te laran, dahe nong sawah. Pi leron, sawah take muri. Petani dum sawah, pengembang tula lango welin, kelas atas. Petani anaken dore inan aman hala. Ra seba kerian te pabrik, kantor, rai kota.

Soba mo niku Jalan Ketintang Madya, Jalan Jambangan Baru, Jalan Kebonsari, Jalan Pagesangan? Mo moi sawah ega paera le take? Oh, Tuhan Allah, take muri! Gohuka!

"Go pi kerian tukang parkir. Go dum sawah, dapat doi aya-aya, ro guhuka kae," Pak Ahmad maring go. Amak nepi Sidoarjo lewun.

Yah...

"SERUMPUN PADI yang tumbuh di sawah.
Hijau menguning daunnya...."

Tite teti lewotana toi tahan hala, sawah take, wai take. Petani nong pemerentah pi Jawa dum sawah, onena mula tahan hala muri.

Quo vadis swasembada pangan?

28 May 2009

Nonton Bareng - Lilé Bal Hama-Hama



BARCELONA JUARA: Messi nong ana bai nepi ra gelaha bal mela-mela. Erem pira tité Indonesia tang bal mela héloka nepé? FOTO: bbc.co.uk

Wia rema kamé lilé televisi hama-hama final Liga Champion: Manchester United (MU) lawan Barcelona. Ra gelaha te Stadion Roma, negara Italia. Kamé tepi maring NONTONG BARENG. Mura ramé, koda goleng, soka sikang...

Héloka tité lilé langsung te stadion. Onek néka-néka hehehe....

Lilé bal hama-hama te Surabaya nepé, go onék péten lewotana nolo, 1980-an, 1990-an: Televisi také, listrik také, moripé héloka ata kiwanen. Kamé nolo mai Lewoléba, mebé pana 30 km, mang lilé televisi hitam putih te baba sinan raéna.

Kayak aya-aya lilé TVRI: siaran Dunia Dalam Berita, Aneka Ria Safari.... Go nolo di suka Si Unyil... Kucing.

Lewoléba nepé mémang tité maring meri "kota" ro fasilitas di také paéra. Laran di aspal wati, listrik PLN di také... héloka lewo kamén teti Mawa, Kecamatan Ilé Apé. Tapi baba-baba sinan bisa hopé generator ti tité bisa lilé televisi.

Naranen meri tité lewo alawen, oneké senang-senang lilé televisi bélen, hitam putih, TVRI. Jam 11:00 reman kamé balik lewo, haé reté sepéda, haé be pana. Doan-doan ro tité baing hala. Léiké gelek ro kamé balik muri lilé televisi te Lewoléba.

Go sekolah Larantuka di hama. Televisi ayaken, hitam putih, pemancar naén te Botung, Adonara Barat. Gambar naén terang, mela-mela. Kamé di lilé televisi hama-hama, ata 20, 25, 30.... tobo, déi te televisi aén. Onéké senang lile filem C'HIPS, SELEKTA POP, ANEKA RIA SAFARI, RUMAH MASA DEPAN, LOSMEN, DUNIA DALAM BERITA.

Oh ya, nolo televisi kamén pé San Dominggo mang aki. Aki wain gohuka, kamé meté mang toko baba naén te Jalan Niaga, setrum. "Mio setrum hala pe lilé hala," Maria Riberu, ibu asrama kamén maring. Hehehe....

Pi go téik Surabaya, Sidoarjo, Jawa Timur. Lango wekekaé rong televisina. Televisi aya-aya: 3, 4, 5,... Kamar wekekaé nong televisi. Ina ama lilé TV, réha lilé, ana muringen lile... Ata dikén wekekaé hope televisi.

Tité lilé TV méhaké héna. Lilé hama-hama, nonton bareng, také muri. Tite mupul tong ana ahan hala. Koda kiring, kenal wekiké hala. Tité sibuk kerian, ra sibuk, wekina gelek... tobo te languna, lilé TV raén. Hogo hulemen rai kantor, pabrik, kerian balik.

Leron wekekaé siklus naén nepa! Tité lewo tou, RT tou... ro toi wekiké hala. Ana bai pe lango papa naranen héku? Anaken pira? Aku lewun? Onena saré lé také? Tité toi ketun hala. Ra di dahang tité hala. Ata Jakarta maring: "Lu-lu, gua-gua... emangnya gue pikirin?"

Ina, Ama, Kaka, Ari...

Go bandingkan, nolo tité memang maju hala, tite susah tudak, hopé aku-aku di bisa hala. Hopé televisi réhingé, tité terpaksa pana 30 km tai Lewoleba, terpaksa pana tai ata languna... lilé televisi baba raén. Tapi oneké senang-senang.

Tité baing susah hala. Tité toi ana ahan, koda kiring, galék wekiké, géka hama-hama. Wata nengén ega, kopi téh éga pé tité tekan hama-hama.

Pi leron? Jaman kemajuan. Tité bisa hopé televisi, lango wekekaé hopé televisi ayaken, telepon nong televisi, hopé internet... aku-aku éga. Tapi tité toi wekiké hala, tobo leron rema, méhaké héna.

Lilé gelaha bal MU-Barcelona, NONTON BARENG, Kamis (28/5/2009), oneké péten lewotana jaman dulu. Lewo nulungen.

25 May 2009

Bahasa Calon Presiden/Wakil Presiden



JUSUF KALLA: Saya suka gaya berbahasanya.

Sangat elok jika pejabat-pejabat tinggi kita mampu berbahasa Indonesia dengan "baik", tak harus "benar". Akan sangat bagus manakala pejabat-pejabat tinggi menjadi teladan berbahasa. Ironis, bahasa pejabat-pejabat tinggi kita centang-perenang.

Bahasa Presiden Soeharto (Pak Harto) tahu sendirilah. Penguasa Orde Baru ini "sangat Jawa". Terlalu banyak membawa ragam Jawa ke dalam bahasanya. Termasuk di acara-acara resmi kenegaraan. Pak Harto (almarhum) dikenang dengan DARIPADA yang tidak pada tempatnya, SEMANGKIN, akhiran -KAN menjadi -KEN.

Namun, bagaimanapun juga, Pak Harto patut diapresiasi karena pada dia punya banyak "prestasi" di bidang pengembangan bahasa Indonesia. Ejaan Yang Disempurnakan (EYD) tahun 1972. Kamus Umum Bahasa Indonesia karya WJS Poerwadarminta direvisi oleh Pusat Bahasa, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Reka cipta kata-kata dan istilah baru. Contoh: canggih, rekayasa, sangkil, pramuniaga, anjungan tunai mandiri.

Di era Pak Harto juga lahir Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI). Ini kali pertama dalam sejarah Indonesia punya kamus standar sebagai rujukan bagi kita sebagai pengguna bahasa. Ketika bimbang menghadapi kata kembar dua, tiga, empat..., kita tinggal buka kamus. Saya selalu melakukan itu.

SEKEDAR atau SEKADAR? Kamus menjawab: SEKADAR.

STANDARISASI atau STANDARDISASI? Kamus: STANDARDISASI.

APOTIK atau APOTEK?

Kamus: APOTEK.

UBAH, OBAH, RUBAH? Kamus: UBAH.

Pak Harto pada 1995, kalau tidak salah, juga mengeluarkan aturan agar nama-nama asing, khususnya Barat (Inggris) tidak digunakan di tempat publik. Indonesianisasi! Maka, lahirlah ratusan istilah, misalnya, GERAI, REAL ESTAT, MAL, GRAN, LAHAN YASAN, TOSERBA, PUJASERA.

Pak Harto juga berjasa "menegakkan" hukum DM (diterangkan-menerangkan) di ruang publik. Contoh: SHANGRI-LA HOTEL (salah) menjadi HOTEL SHANGRI-LA, TUNJUNGAN PLAZA (salah) menjadi PLAZA TUNJUNGAN, MULIA TOWER (salah) menjadi MENARA MULIA.

Pak Harto bukan ahli bahasa. Bahasa Indonesianya juga buruk. Tapi komitmennya untuk memajukan bahasa Indonesia boleh dikata luar biasa. Bagaimana dengan pejabat-pejabat pasca-Pak Harto?

Centang-perenang, Bung! Semangat untuk membina bahasa Indonesia nyaris tak tedengar. Semalam saya menyaksikan pidato Prabowo Subianto, calon presiden, di televisi. Prabowo ini cerdas dan berani. Bahasa asing yang dikuasainya banyak. Tapi, maaf saja, Prabowo selalu menggunakan kata PEROBAHAN (salah), bukan PERUBAHAN. Selalu pakai kata ROBAH atau RUBAH, bukan UBAH.

Jangan-jangan Prabowo tidak pernah buka kamus bahasa Indonesia?

Bagaimana dengan Megawati Soekarnoputri? Bahasa anak Bung Karno ini sebetulnya sederhana, tidak neko-neko, mudah diikuti. Ada nuansa logat Jawa dan Jakarta, dan itu cocok dengan latar belakang Megawati.

Hanya, karena terlalu pendiam, ucapan-ucapan Megawati kurang enak dinikmati. Kalimat-kalimatnya kadang ruwet, berbelit-belit, karena kurang fokus.

Susilo Bambang Yudhoyono, presiden sekarang, kata orang, cerdas dan berbicara secara runut dan tertata. Bisa berbahasa Inggris pula, sehingga tak perlu penerjemah ketika menerima tamu negara. Tapi, menurut saya, komitmennya dalam membina bahasa Indonesia (hampir) tidak ada.

Susilo sangat suka memungut istilah Inggris sebagai bunga percakapannya. Padahal, ungkapan yang dicomot Susilo itu kata-kata sederhana saja. Bukan istilah sulit yang belum ada padanannya dalam bahasa Indonesia. Ada kesan Susilo hanya sekadar bergaya. Agar terkesan hebat, karena bisa berbahasa gado-gado Indonesia-Inggris.

HM Jusuf Kalla, menurut saya, jauh lebih bagus. Apa adanya. Saya sangat menikmati gaya bahasanya. Gaya bahasa sebagai orang Indonesia asal Bugis-Makassar. Tidak sok dengan istilah-istilah tinggi, comot frase Inggris yang tidak perlu. Tuturan Jusuf Kalla sangat lancar, hidup, menarik. Siapa pun yang mendengarkan pidato Jusuf Kalla, saya pastikan, suka.

Jusuf Kalla itu "Indonesia banget". Bagi saya, orang Indonesia harus punya prinsip dan karakter macam Pak Kalla. Tidak sok dalam berbahasa, tidak dibuat-buat. Saya bangga jika orang Makassar berbahasa Indonesia dengan logat Makassar. Jakarta dengan karakter Melayu Betawi. Riau dengan bunyi Melayu Riau nan seronok. Ambon, Papua, Flores, Jawa... pun perlu muncul karakter dirinya.

Saya sering mendapat "undangan" mampir di blog milik teman-teman dari Indonesia Timur: Flores, Timor, Maluku, Papua. Pertama-tama saya perhatikan gaya bahasa, logat, pilihan kata, ungkapan yang digunakan. Aha, ternyata sebagian besar menulis dalam Melayu-Betawi alias bahasa Jakarta ala artis-artis sinetron atau di INFOTAINMENT. Nyaris tidak ada ungkapan lokal yang sebenarnya sangat saya nikmati.

Maka, setelah membaca satu dua artikel, saya tidak mau lagi berkunjung ke blog teman-teman yang "men-Jakarta" itu. Lha, wong nggak pernah tinggal di Jakarta, kok gaya bahasanya ngalah-ngalahi orang Betawi?

Belum lama ini saya bertemu Anton, asli Flores, di Surabaya. Dia baru tinggal enam bulan karena kuliah di sini. Saya bertanya pakai bahasa daerah (Lamaholot): "Mo teiku teku nai? Mehako hena le mong famili?" (Kamu tinggal di mana? Sendiri atau sama keluarga?")

Anton menjawab: "Gue ngekos ama temen-temen gue. Tapi kagak tau lagi, mungkin gue nyari kos yang lebih deket kampus gue!"

"Nolo mo sekolah lau Jakarta le..." (Dulu, apa kamu sekolah di Jakarta?)

"Kagak. Gue skulnya di kampung."

Hehehe.... Sama-sama orang kampung, Flores Timur. Adik yang satu ini paham 100 persen pertanyaan saya dalam bahasa daerah, tapi selalu menjawab dalam bahasa Jakarta.

Ya, sudah, sejak itu saya kehilangan minat untuk berkomunikasi dengan Anton.

20 May 2009

Yuliati Umrah dan Anak Jalanan Surabaya




Selama satu dasawarsa Yuliati Umrah (34) mendampingi anak-anak jalanan di Suabaya bersama Yayasan Alit. Ini tak lepas dari latar belakangnya sebagai aktivis yang berani menantang risiko. Termasuk berhadapan dengan aparat rezim Orde Baru yang terkenal represif dan tanpa kompromi.

Bagaimana kiat Yuliati Umrah mempertahankan keberadaan Alit (Arek Lintang) ketika begitu banyak LSM sejenis bubar? Berikut petikan wawancara LAMBERTUS HUREK dari Radar Surabaya dengan Yuliati Umrah di kantor Yayasan Alit, Jalan Achmad Jais 68 Surabaya, Kamis (14/5/2009) siang.


Anda sudah 10 tahun mendampingi anak-anak jalanan. Nggak capek?


Aku sih penginnya jadi orang kaya supaya lebih banyak anak-anak muda yang jadi aktivis di Alit. Kalau aku kaya kan aku bisa menggaji mereka. Hehehe... Cita-citaku kayak gitu. Kalau aku kaya, semua aktivis muda yang kerja di sini saya bayari. Kalau perlu saya kreditkan rumah. Kita-kita yang senior supaya fokus pada bisnis, golek duuit sing akeh....

Nah, keuntungan bisnis kita saving untuk membayar relawan. Ini penting supaya kita jangan disetir oleh donor-donor yang punya agenda macam-macam, yang justru malah melemahkan gerakan aktivis untuk penegakan hukum. Aktivis itu gayanya banyak, naik pesawat ke mana-mana, rapat di hotel bintang lima, meeting-meeting... tapi bagaimana dengan penegakan hukum? Ini yang memprihatinkan.

Relawan Anda berapa orang?


Kalau yang bekerja penuh waktu ada 19 orang. Mereka ini setiap bulan cari duit. Yang part time di Mojokerto ada empat, di Nusa Tenggara Timur (NTT) ada lima, Ambon empat, Jogjakarta tiga. Yang full time ini kadang nengok ke Ambon, NTT, Mojokerto. Yang part time itu aktivis lokal semua. Jadi, kita hanya memonitor, mengkapasitasi sana, misalnya cara masukin data, bagaimana cara konsolidasi dengan masyarakat, penegak hukum, rumah sakit. Yang full time ini yang keliling Indonesia.

Sementara Anda yang cari duit?


Kalau saya pribadi sih cari duit memang. Hehehe.... Kalau nggak gitu, siapa yang mau jadi pekerja penuh di Alit? Mau kayak LSM lain yang cari proyek ke mana-mana? Kalau nggak ada proyek, apa mau jadi aktivis? Saya lebih respek pada pedagang bakso. Dia lebih langgeng. LSM kita itu kalau ada proyek, semua jadi aktivis. Kalau nggak ada proyek, bret....

Anda galau melihat kiprah LSM yang seperti itu?


Kalau dibilang marah, ya, saya marah secara pribadi. Karena saya mengalami betul masa sulit ditekan Orde Baru. Apa mereka-mereka itu sudah jadi aktivis pada saat itu? Kalau mau ditelisik, ya, berapa LSM di Surabaya yang proyeknya gede-gede? Kenapa LSM-LSM itu lahir? Apa betul karena kemanusiaan atau hanya mau cari proyek? Orang Eropa juga tahu kok LSM kita tumbuh kayak jamur kalau ada proyek.

Setelah 10 tahun, apa lagi obsesi Anda?


Harapanku, yang senior-senior sudah bisa mengibarjan bendera perusahaan. Yang profesional. Mereka yang usia 18 tahun ke atas bisa bekerja di perusahaan tersebut. Ini yang sekarang kita lagi push ke sana. Sisa-sisa duit yang receh-receh kita kumpulin supaya perusahaan kami segera berdiri.

Adapun teman-teman yang spesialis pelayanan kayak dokter, konselor, psikolog, dipertahankan sebagai full timer job. Jangan sampai mereka keluar. Yang nonprofessional worker ke bisnis. Sekarang ini di Royal Plaza, Alit sudah buka dua konter. Yang satu toko keterampilan, yang kedua toko furnitur bambu. Yang mengelola semuanya mantan anak jalanan. Kasir, customer service... semua mantan anak jalanan.

Alhamdulillah, satu bulan bisa masuk uang Rp 15 juta sampai Rp 20 juta. Yang bikin mereka sendiri, yang jual juga mereka sendiri. Nah, keuntungan dari bisnis ini kemudian dipotong 35 persen untuk kas yayasan. Ini untuk memastikan obat tetap ada, perban bisa dibeli, TK (Taman Kanak-Kanak) tetap jalan.

Oh, ya, Alit sudah punya sekolah?


Memang kita punya TK di Peneleh. Setiap Sabtu kita sediakan makanan sehat. TK ini kan nggak mungkin dibisniskan. Setiap bulan kita membutuhkan Rp 5 juta sampai Rp 7 juta untuk operasional TK. Itu kan harus dipikirkan. Dan duit itu tidak boleh jagano proyek. Maka, saya dan para senior lagi fokus di bisnis agar yayasan terus jalan. Bulan depan, kita rencana buka cabang di Jember. Yang mengelola juga anak-anak di sana yang mantan pemulung.

Kalau tidak salah, Anda sering bekerja sama dengan pihak asing?


Begini. Saya dan beberapa staf senior sudah 10 tahun ini memang menjadi konsultan freelanche. Secara pribadi saya dibayar oleh beberapa lembaga asing seperti PBB, Unicef, UNDP, ILO, Save the Children, Plan International. Proyeknya tidak di Surabaya, tapi rata-rata di Indonesia Timur, daerah konflik, dan daerah bencana. Nah, dana yang kami peroleh sebagai "pegawai internasional" itu, kita masukkan ke kas yayasan. Itu modal kami.

Saya dan teman-teman senior di Alit punya kewajiban menyerahkan 35 persen honor, setelah dipotong pajak, untuk yayasan. Ini yang bisa membuat kami bertahan 10 tahun. Kami kerja. Kami nggak mengemis.

Artinya, donor asing toh tetap dibutuhkan Alit?


Kalaupun ada donor, itu lebih pada pengembangan skala besar. Misalnya, kita butuh mesin besar untuk produksi level lebih gede. Kita bikin proposal bahwa dengan level itu, ada sekian anak anak yang kerja. Tapi, untuk kerja-kerja advokasi, misalnya, mendampingi anak yang ditangkap polisi, segala macam, nothing.

Itu bukan proyek. Itu kerja sesungguhnya seorang aktivis. Tantangannya di situ. Ada anak sakit ditolak rumah sakit. Lari ke sana, lari ke sini, sampai anak itu bisa dirawat di kamar yang baik di rumah sakit. Itu kerja aktivis. Di belakang itu kita cari duit. Nek nggak, terus mangan opo?

Karena itu, Anda mengembangkan industri kerajinan di Alit?


Caft ini awalnya memang hobi saya. Kemudian nulari anak-anak itu. Mereka tadinya jual koran, ngamen, ada yang nyopet, dan sebagainya. Mereka melihat saya bikin craft kok enak, duduk saja, nggak kepanasan, bisa dapat uang. Nah, saya kemudian mengajari mereka.

Saya bilang, "Kalo kon gelem meluk aku, ayo gawe bareng-bareng. Gak perlu ngemis, nyopet-nyopet maneh." Awalnya dulu seperti itu. Alit gedenya juga dari gitu-gitu. Saya nggak pernah terima proyek-proyek apalah.

Sudah jalan berapa lama?


Kalau yang level produksi, sekarang masuk tahun kedua. Tapi kalau order yang kecil-kecilan, sudah lima tahunan. Alhamdulillah, banyak yang order ke sini. Paling banyak, ya, dari rumah tangga-rumah tangga. English First juga pesan lilin yang ada tulisannya Merry Chiristmas, Happy New Year. Idul Fitri ya kita bikin yang cocok dengan suasana itu. Hasilnya kita pakai untuk bayar listrik, air, dan sebagainya.

Anda bangga menjadi aktivis LSM?


Aku ini sebenarnya malu lho pakai nama LSM (lembaga swadaya masyarakat, Red). Aku lebih bangga di kartu namaku tertulis: Yuliati Umrah, Direktur Depot Bakso. Itu jauh lebih mulia daripada direktur LSM yang kerjanya cari proyek. Lha, itu duitnya siapa?

Kalau toh kita dikasih duit, itu kalau ada persoalan besar, dan kita tidak mampu menyelesaikannya. Dan teman-teman saya pasti mau bantu. Misalnya, ketika aku butuh uang untuk membayar tiket NTT-Surabaya mengantarkan korban trafficking. Tapi, kalau kita bisa jalankan tanpa duit, hanya keringatan saja, ya, kita jalan sendiri.




Belajar dari Paolo Freire

TIDAK banyak anak muda, apalagi perempuan, yang terjun sebagai aktivis pada era Orde Baru (1966-1998). Maklum, rezim pimpinan Jenderal Besar HM Soeharto ini dikenal sangat represif. Apa saja yang dianggap "menghambat pembangunan" senantiasa dihadapi dengan represif.


"Polisi main gebrak saja, selesai," kenang Yuliati Umrah kepada saya.

Namun, perempuan kelahiran Pamekasan, Pulau Madura, ini tak gentar. Dia terjun ke masyarakat sebagai aktivis, melakukan advokasi untuk rakyat kecil yang kerap menjadi korban kebijakan penguasa.

Kedekatan Yuliati Umrah dengan anak jalanan dimulai ketika dia meneliti kehidupan anak jalanan di Surabaya pada 1995. Setelah penelitian, Yuli tetap akrab dengan mereka. Yuli pun kerap menjadi teman 'curhat' anak-anak miskin kota tersebut. "Saya mendapat banyak sekali pengetahuan dari mereka," tuturnya.

Di masa Orde Baru, yang rupanya masih berlanjut sampai sekarang, pemenuhan kebutuhan anak-anak belum sepenuhnya terjamin. Hampir setiap hari mereka menjadi korban kekerasan yang nota bene dilakukan oleh aparat negara. Padahal, menurut konstitusi, negara seharusnya melindungi segenap bangsa Indonesia.

"Ada anak jalanan yang dipukuli satpam saat sedang berjualan. Tapi juga dipukuli orangtuanya sendiri karena setorannya kurang," katanya.

Hati perempuan aktivis ini pun tergugah untuk membuat perubahan. Namun, ketika rezim Orde Baru sedang galak-galaknya, Yuli belum berpikir untuk mendirikan Yayasan Alit (Arek Lintang). Dia hanya ingin menjadi teman curhat anak jalanan dan memperjuangkan hak mereka di kepolisian. Aktivis ini berjalan hingga akhirnya Alit berdiri pada 23 April 1998.

"Kami fokus pada pemulihan fisik dan mental anak-anak korban kekerasan. Kami sediakan pengacara, konselor, pendamping untuk membela anak-anak yang terlibat kasus kekerasan," ungkap Yuli.

Siapa tokoh idola alumnus Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Airlangga ini?

"Nomor satu, tentu saja, Nabi Muhammad SAW dong!" tegas Yuliati. Namun, sebagai aktivis, dia mengaku terinspirasi oleh pemikiran Paolo Freire.

Alasannya, tokoh pendidikan asal Brazil ini menekankan kemandirian bagi warga yang didampingi. Warga harus bisa menyelesaikan masalahnya sendiri, bukan orang lain. "Saya memang sangat terobsesi dengan Paulo Freire. Dia mendewasakan orang dengan tangan mereka sendiri, bukan tangan aktivis-aktivis," tegasnya.

Karena itu, di Yayasan Alit, Yuli mengondisikan agar anak-anak jalanan bisa menyelesaikan masalahnya sendiri. Adapun relawan atau pendamping dari Alit tak lebih sebagai fasilitator belaka. "Maka, kalau anak-anak Alit sudah punya uang, ya, dia bisa nyumbang untuk adik-adiknya. That's the way gitu lho! Bukan Alit yang nyariin duit, bukan saya yang minta proyek ke sana ke mari," tandasnya. (cak hurek)


BIODATA YULIATI UMRAH

Lahir: Pamekasan, 16 Juli 1975
Suami : Gunardi Aswantoro
Anak : Muhamad Ranau Alejandro dan Muhamad Ranah Nivananda
Alamat : Jalan Achmad Jais 68 Surabaya

Jabatan : Direktur Eksekutif Yayasan Alit

Pendidikan :

SD Aisyah Surabaya, lulus 1987

SMPN 23 Surabaya (1990)

SMAN 4 Surabaya (1993)

Fisip Unair (1997)


Organisasi:
- Front Aksi Mahasiswa Indonesia (1993)
- Tim penelitian Kelompok Studi Kemangi
- International Againts Child Abuse, Jenewa Swis (2005)
- International Againts Child Traffic, Singapore (2004)
- International Againts Child Program Thailand (2001)
- Ford ECPAT untuk Indonesia (2001)


Sumber: Radar Surabaya, Minggu, 17 Mei 2009

19 May 2009

Sigulempong Sigule-gule (SATB)

Ada banyak komponis Batak, Sumatera Utara, yang telah menciptakan lagu-lagu bagus. Dari sekian banyak komponis itu, ada dua orang yang paling menonjol. Yakni, Nahum Situmorang dan S. Dis Sitompul.

Anda ingat Sigulempong?

Aha, beta sendiri mulai kenal lagu ini ketika hari pertama masuk SMAN Larantuka, ibukota Kabupaten Flores Timur, NTT. Dulu ada pentaran P4 (Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila) untuk siswa baru di seluruh Indonesia. Nah, di belakang buku wajib P4 berwarna cokelat itu dimuat beberapa lagu daerah buat peserta penataran P4 tingkat SMA.

Saya ingat betul guru pembimbing saya, yang ternyata sangat musikal, paling doyan lagu Sigulempong (Batak) dan Burung Tantina (Maluku). Padahal, pak guru ini asli Flores. "Lagu Batak itu bagus-bagus," katanya. Lalu, kami diajari membaca notasi, mengucapkan syair... dan menyanyi Sigulempong Sigule-gule. Seru banget!

Tak lama di Larantuka, saya hijrah ke SMAN 1 Malang, Jawa Timur. Saya bisa masuk SMA top di Malang ini berkat rekomendasi Kakanwil Pendidikan dan Kebudayaan NTT. Terima kasih, Pak! Di situ saya mulai melihat paduan suara, vocal group, hingga guru-guru vokal yang bagus baik di sekolah maupun gereja. Aha, Sigulempong ternyata sering dibawakan di paduan suara atau vocal group.

Kemudian kenal Bung Diaz, mahasiswa Universitas Kristen Jatim, yang punya koleksi kaset Victor Hutabarat. Salah satu lagu terkenal ya Sigulempong. Syair Sigulempong di buku pentaran P4, kaset, dan partitur paduan suara rada beda, tapi intinya sama. Jiwa, dinamika, latar belakang, lagu ini sama saja: kegembiraan orang-orang Batak yang suka menyanyi, menari, dan... minum tuak macam orang-orang di kampung saya di Flores.

Ehm... yang terakhir ini jangan ditiru!

Aktif di paduan suara mahasiswa Universitas Jember, lagu Sigulempong kian populer saja. Aransemennya macam-macam. Ada Pak Irfan yang bikin, kemudian Endry (keduanya di Jember), kemudian Paul Widyawan, dan Lilik Sugiarto. Saya juga sempat mencoba bikin aransemen sendiri, tapi untuk vocal group Mudika (Muda-Mudi Katolik) di Wilayah I Paroki Santo Yusuf Jember.

Nah, berikut ini Sigulempong aransemen Lilik Sugiarto (almarhum) untuk SATB. Saya mendapat partitur ini dari Mbak Shinta Sulistyo, pentolan PSM Universitas Indonesia alias Paragita.

Selamat menyanyi Sigulempong! Ojo sampek mendhem!!!







Partitur Kor SIGULEMPONG, lagu Tapanuli/Batak, karya S. Dis Sitompul, aransemen SATB: Lilik Sugiarto.

18 May 2009

Bale Nagi, Peten Lewotana



Irek teti watan, Pantai Kenjeran, Surabaya, hari Minggu leron go niku ana muringen, ata buto, tobo renu tapo arin. Koda Jawa maring: es degan. Amalake tou nang gitar, ra rang kantar hama-hama. Hehehe... lagu nolungen teti lewo hau: BALE NAGI.

Kantar nepi nolo kame mang lomba paduan suara teti Lewo. Guru Martinus Tueng ajar kame nyanyi. Lela-lela kae ro go peten paera. Kantar nepi koda melayu Larantuka, bahasa Nagi. Go persaya, tite ata Flores Timur daratan, Solor, Adonara, Lembata peten paera.

Kantar mela-mela pi:

BALE NAGI

Lia lampu menyala di pante uste e..
Orang bekarang di angin sejo e
Inga pa mo ema jao e...
So inga ade mo kaka jao e...

Pengga ole ma wura liwa Tanjo Bunga
Malam embo ujan po rinte e...
Tanjo bunga meking jao e...
Sinyo tedampalah di tanah orang

Bale Nagi, bale Nagi, bale Nagi... sinyo e..
No e kendati nae bero e...

Bale nagi bale nagi bale nagi sinyo e..
No e kendati nae bero e...


Kantar nepi tutu ata Larantuka seba ikan, bayang tena, rete bero (sapan kutulen). Seba ikan doa-doa, ole wura retero doa-doa. Rehbang tahik onen, Tanjung Bunga oi hala muri. Niki gohuka, rekan renu jadi hala. Onen malu mara.

Uran tun, amak nepe sainga te lewo ahan. "Sinyo tedampa di tanah orang".

Puji Tuhan, Larantuka lewun nepe selamat. Rekan renu, balina nang Larantuka. Bale Nagi!

Dahe nong Larantuka, roi lampu pas pe Pantai Suster (Pante Uste), dahe nong susteran, kapela, nolungen. Onen senang, bayan tena, tono nang kantar.

Kantar nepi nolo tite kae toiro. Go seba te internet kerun situs youtube di ega. Kalo nolo Ingrid Fernandez nyanyi, te internet Benny Panjaitan. Ata Batak nepi alangen mela, belolo, kuat... Umuren aya-aya, 60 raingen, ro heloka ana muringen.

Resep moen aku, Pak Benny?

"Go hulemen kae kenu wai. Kenu aya-aya. Go di latihan terus, pernapasan. Nolo tun 1970-an go nyanyi kunci C, pe leron di kunci C paera," Benny Panjaitan maing go te Surabaya.

Benny Panbers nepi na maring meri suka nyanyi BALE NAGI. "Go kenal ata Flores ayaken, ra neng go kantar nepi, Bale Nagi, ti go nyanyi."

Kantar Bale Nagi nepi memang mela-mela. Tun 30, 40, 50... kae ro tite tetap peten. Kame pi ata lewuna, melawat alawen, peten lewotanah dengar kantar okimen nepi.

Salam DOMPET! Doan onek sama peten. Muri ahan kame balik lewo, Bale Nagi.

Indonesia di Mata Pelajar Singapura



Oleh MUHAMMAD ZAMIR dkk.
Siswa Juying School Singapura

Peserta pertukaran pelajar di Depok, Jawa Barat, 13-23 Februari 2009.

Memandangkan negara Indonesia adalah negara Islam yang terbesar di seluruh dunia ini. Ramai penduduknya beragama Islam. Penduduk Indonesia amat baik dan peramah.

Mereka sering menyapa kami di luar walaupun kami bukan daripada negara mereka. Bukan itu sahaja. Mereka memberi kami bantuan apabila kami mengalami kesusahan membuat sesuatu perkara.

Di Singapura, kebanyakan penduduknya tinggal di rumah pangsa. Tetapi kebanyakan penduduk di Indonesia tinggal di rumah banglo. Saya diberitahu daripada seorang teman bahawa hanya penduduk yang lumayan sahaja yang dapat tinggal di banglo.

Mungkin itulah sebabnya ada penduduk di Indonesia yang tidak tinggal di rumah banglo. Pada pendapat saya, mempunyai rumah banglo amat menyeronokkan dan boleh melihat pemandangan yang indah.

Saya juga dapati bahawa kebanyakan penduduk di Indonesia menggunakan kenderaan mereka sendiri kerana terdapat kekurangan kenderaan awam di sini. Saya rasa cara ini lebih baik kerana mereka boleh bergerak ke mana-mana tempat tanpa menunggu lama untuk kenderaan awam.

Walaupun ada sekumpulan penduduk di Indonesia yang tidak mempunyai pekerjaan, mereka tetap berusaha untuk hidup. Itulah semangat kental yang harus ditanam di setiap insan di muka bumi ini.

Cuaca di Indonesia lebih redup berbanding cuaca di Singapura. Terdapat dua musim di Indonesia iaitu musim panad dan dingin. Ketika saya berada di Indonesia, Indonesia sedang mengalami hujan.

Jarak di antara satu rumah ke selanjutnya amat dekat. Ini menyebabkan jalan raya agak sempit dan sering terjadi kemacetan yang serius.

Indonesia dilewati khatulistiwa. Dengan itu, terdapat banyak pokok-pokok yang mengelilingi perumahan. Ada banyak laporan tentang banjir di Indonesia kerana pada awalnya Indonesia adalah danau. Tanahnya lengket dan ledok.

Saya melihat penduduk di Indonesia mengumpul sampah seperti plastik dan lain-lain. Usaha ini amat baik untuk mengurangkan sampah di Indonesia.

Saya juga mendapat bahawa bunyi bising di jalan raya di Indonesia tidak tinggi, mungkin ini terjadi sebab mereka mempunyai sikap sabar. Jumlah kenderaan di Indonesia amat banyak, tetapi jalan raya di sana tidak luas.

Terdapat bermacam-macam jenis transportasi di Indonesia. Penduduk di sana boleh berjalan kaki ataupun menggunakan kenderaan.

Indonesia adalah negara ketiga yang terbesar di dunia. Ia mempunyai 237 million penduduk. Dengan jumlah penduduk yang semakin hari semakin meningkat, tidaklah hairan jika jalan raya di sana sesak.

Di Singapura ada beberapa pemandu dan penduduk yang tidak mahu mengikut undang-undang kerajaan untuk menyemberang jalan dengan betul. Keadaan ini sama seperti di Indonesia. Mungkin menyemberang jalan tanpa mengikuti lampu hijau sudah menjadi kebiasaan untuk segolongan kami.


SUMBER: Kompas, Jumat 1 Mei 2009

Peten Kontas Gabungan



GUA MARIA SENDANGSONO, JOGJAKARTA: Ata Katolik Jawa kontas gabungan hala. Ra biasa rai ziarah, sembahyang kontas alawa nong han anana. Kiwanen buhe-buhe, tite mau sembahyang kontas di gampang hala.


Tite ata Flores toi Mei nepe wulan Maria. Heloka Oktober, tite sembahyang kontas gabungan hama-hama. Reman kae tite sembahyang kontas hama-hama. Tete panji, prosesi hama-hama, tai te lango alawen.

Sembahyang kontas peristiwa lema: Bapa Kami moan lema, Salam Maria moan puluh lema. Tang kantar hama-hama: suara satu, suara dua... mela-mela. Go peten-peten kong kantar ulum Siti Yang Mulia. (Go inak arin naranen Siti. Hehehe...)

"Siti yang mulia, Siti yang termegah
Palingkan wajahmu kepadaku
................
Cita dan kerjaku, hati dan hidupku
Kini kuserahkan kepadamu
Sudi menyambutnya ya Bundaku."


Kantar nepi go lupa ro kae. Kame te Surabaya mang nyanyi nepi hala. Kantar PUJI SYUKUR hama nong JUBILATE teti lewo hala.

Kontas gabungan te Surabaya, Sidoarjo, Gresik, Malang, Blitar... di hama nong lewo hala. Puken aku? Ata kiwanen te Jawa Timur buhe-buhe. Ra watanen amuken. Go niku langu teti papa, lali papa, lau, rae... watanen amuken. Jawa alawen di roi tradisi kiwanen hala. Rosario roi hala. Kontas roi hala.

Paroki-paroki te Jawa rong lingkungan raen, naranen KRING. Ro atadiken buhe-buhe. Kontas gabungan reman wekekae heloka lewo? Pasti bisa hala. Ata esi, ata Jawa kerian hulemen, bauken, reman. Seba waktu mupul hama-hama susah. Balik lango, wekike gelek. Hebo, tekan tenu, lile televisi, mata odo, turu....

"Ama, lingkungan mion nong kontas gabungan le take?" go dahang Pak Sutrisno, pengurus kring.

"Ada sih doa rosario lingkungan, tapi yang ikut gak banyak." Kontas gabungan ega, ro umat beto aya hala.

"Gimana, kamu ikut rosario di mana?" na dahang go.

"Go dore hala. Go alawek sembahyang. Go peten pe sembahyang, take pe.. take. Hehehe...."

Go, ata Flores, miak karena go kurang sembahyang kontas. Nolo te lewo rema kae sembahyang kontas tou rua peristiwa, sembahyang malam. Hogo hulemen sembahyang pagi. Bua atas nama bapa, sembahyang ki...

Nolo tite dahe-dahe nong Tuhan Allah. Pi leron, tite doan tong ina, ama, kaka, ari, lewo tanah.... sembahyang kontas di hing luparo.

Tite tei te kota pe tekan tenu mela. Tekan ewang nawung, sate. Lile film, hiburan. Hope aku-aku. Tobo te komputer. Kerung ata belen, pejabat. Wai aya-aya, heboke sembarang (teti lewo seba wai susah, heboke tang wai tahik). Basa buku aya-aya. Tapi rohani riten malu mara....

Oh, Tuhan, mohon ampun, go ata nalan.

Santo Bapa Longet Palestina



Santo Bapa sembahyang te gereja nolungen, Yerusalem. Nolo nepi rek Yesus naen, leron telo na hogora, rek amuken. Pi naranen: Gereja Makam Suci. Inggrisen: The Church of the Holy Sepulchre.


Leron buto Santo Bapa - Paus Benediktus XVI [nolo naranen Kardinal Joseph Ratzinger, ata Jerman] - nai longet Palestina, Israel, Yordania. Nolo, tun 2.000 raingen, Yesus beto, ajar agama, koda kiring, tula gudung....

Ata diken ribun ratun dore Yesus nong murid naen te lewo nepi. Tite basa Injil, toi lewo nolungen heloka Bethlehem (Ina Maria jadi dawal Yesus te kerebingen onen), Nazaret (Yesus langun, aman kerian tukang kayu), Yerusalem (ana baik sembahyang)...

"Mio ake lupang, Yesus pe Palestina lewun," Guru Paulus Lopi Blawa teti lewo Mawa maring kami nolo te sekolah.

Kame, murid SD Yonas Mawa, dahang: "Palestina tega nai? Dahe Hadakewa, Kupang, Surabaya, Jakarta, Sabah...?"

"Palestina nepe doa-doa," Guru Lopi jawab.

Guru Lopi di noi ketun hala lewo naranen Palestina nepe. Hehehe...

Pi leron go basa Santo Bapa (Paus) longet Palestina, Yordania, Israel leron buto. Na nala Bethlehem. Tula kurban misa rae, ata diken aya-aya dore. Ata 50.000 dore misa te Nazaret. Soka sikan, rang kantar, mura rame hode Santo Bapa.

Paus Benediktus perohon Nazaret, Bethlehem, Palestina. "Watan nong kiwanen ake uno gening. Morip mela-mela, sare-sare... kerian hama-hama, sembahyang, persaya Tuhan Allah...," Paus maring nepa.

Nazaret lewun ribun pulo nem nong lema (65.000). Agama raen telo: Yahudi, Islam (watanen), Kristen (kiwanen). No go pikir, Palestina alawen nepe kiwanan amuken. Eh, kiwanan gohuka, ra pelae rai negara ahan. Ra sota non Israel.

Uno gening tanah Palestina pe mulai tun 1948. Israel proklamasi, tanah suci pelate heloka ape. Leron getan uno gening tanah. Israel koten wato, perang terus nong negara ahan. Leron getan ra pasak, belo buko wekina. Amak Yesus noi nepi na maring aku?

Jumat, 16 Mei 2009.

Paus Benediktus XVI tula misa te Yerusalem, Gereja Makam Suci. Gereja nepi tang peten Yesus nolo matay, robeko tepi... ro hogore, gere surga. Makam, titen meri rek, nepi amuken. Makam kosong!

"Rek amuken nepi na maring tite meri ake putus asa. Mio morip mong ana ahan mela-mela, berewae, amalake, rehak... tite mewekae pe to. Tite hama-hama ataideken, Tuhan Allah tula tite," Paus koda kiring te Gereja Makam Suci.

Misa te gereja onen, te woho ata ribun unjuk rasa. Ana bai Palestina protes Israel, tun 1948 na belo buku ata ribun te Palestina. Nasib raen mela hala, susah tudak, negara raen take... Ra leta Paus peten, bantu ra, merdeka, tula negara Palestina.

Israel nepe mengen ayaka. Musuh naen aya-aya, reun take. Tite Indonesia di suka hala tong Israel.

Paus di nala te Masjid Al Aqsa, ziarah Kubah Batu. Nepi kiblat watanen alawen nolo. Paus sembahyang, amet maring meri tite, watanen, kiwanen, yahudin... ake uno gening, ake belo buko wekiket.

"Tuhan Allah titen sare-sare. Na onen kurang noi mio uno gening lewo, uno gening negara leron kae...

"Palestina alawen rong hak tula negara raen, seba rezeki, alawen urus lango raen...," Paus maring.

Sabtu, 17 Mei 2009

Santo Bapa balika te Roma, Vatikan, gere pesawat Allitalia. Na onen senang kerung atadiken, ribuan ratu, te Palestina, Israel, Yordania. "Go persaya ana bai wekekae suka perang hala...."

17 May 2009

Djaja Laksana dan Bendungan Bernoulli




Semburan lumpur di Porong, Sidoarjo, genap berusia tiga tahun pada 29 Mei mendatang. Sudah berbagai upaya untuk menghentikan semburan, tapi hasilnya nihil. Ir Djaja Laksana bersama Tim ITS Surabaya justru sangat optimistis mampu menutup semburan itu dengan metode Bernoulli.

Mengapa Djaja Laksana begitu yakin dengan teori Bernoulli? Mengapa pula metode belum diterima pemerintah dan Badan Penanggulangan Lumpur Sidoarjo (BPLS)? Berikut petikan wawancara khusus Radar Surabaya dengan Ir Djaja Laksana di rumahnya.


Oleh LAMBERTUS L. HUREK

Anda kontraktor. Tapi kok bisa sangat menguasai teori-teori fisika seperti Bernoulli?

Saya kebetulan jadi desainer mesin-mesin. Itu ada banyak rumus yang sangat diingat. Rumus-rumus yang didapat saat kuliah di ITS itu ndak akan hilang. Maka, setelah kejadian (semburan lumpur) di Porong tanggal 29 Mei 2006, saya langsung ingat pompa.

Itu jelas teori mekanika fluida. Tapi saya tunggu dulu setelah mereka (Timnas Penanggulangan Lumpur, Red) kalang kabut. Hehehe... Sampai bulan Juli 2006, saya lihat ini kacau, itu kacau.. lalu saya beranikan diri ke LPPM ITS. Saya menghadap, omong-omong tentang metode Bernoulli.

Prinsipnya bagaimana?

Orang teknik pasti tahu teori Bernoulli. Teori ini bisa diterapkan untuk menentukan total head. Total head itu apa? Di dalam suatu pompa, ketinggian maksimum dari cairan yang dicapai bisa dihitung dengan rumus Bernoulli.

Kalau pompa air kita jalankan, lalu kita pasangkan selang, pada suatu ketinggian air masih bisa keluar. Tapi, kalau selang itu kita angkat tinggi, air tidak akan keluar lagi. Ketinggian di mana air tidak keluar lagi itu namanya total head. Air pasti berhenti. Sebab, tekanan dari atas sudah sama dengan tekanan dari bawah. Seimbang. Diam.

Lantas, Anda menguji coba teori ini untuk menutup semburan-semburan kecil (bubble)?

Ya. Saya coba pertama di Desa Mindi, rumahnya Bapak Ahmad Duha. Kemudian di Pasar Buah Jatirejo. Teori Bernoulli juga diterapkan di Lengowangi, Gresik. Itu ada semburan lumpur di Petro-China. Dengan teori Bernoulli berhenti juga. Yang keempat, staf saya sudah akan berangkat ke Kalimantan Selatan, di daerah transmigrasi.

Staf saya sudah pesan tiket pesawat, saya sudah siapkan alat, macam-macam, tapi batal. Sebab, katanya, sudah dijual perusahaan asing sehingga tidak perlu ditutup. Jadi, teori Bernoulli ini bisa berlaku di segala medan.

Teori ini sudah lama sekali, cuma belum ada yang menerapkan untuk menghentikan lumpur. Yang menangani lumpur di Porong ini kan semua rata-rata geolog. Mereka pakai teori side tracking, snubbing unit, relief well, bola beton, hingga kepala kerbau.

Semua sudah diterapkan, ternyata gagal. Mereka lupa bahwa teori Bernoulli bisa. Saya menemukan teori ini 19 September 2006.

Mengapa tidak segera diterapkan metode Bernoulli?

Waktu itu banyak sekali teori-teori, tenaga-tenaga asing, semua mengajukan teorinya. Sehingga, Bernoulli ini tenggelam. Tapi saya tetap kontinyu memberikan informasi kepada semua pihak, baik itu Timnas, BPLS. BPLS ini mungkin sudah bosan lihat saya, saya pun bosan lihat dia. Karena apa?

Dia selalu menolak teori Bernoulli. Saya tidak mengerti kenapa menolak. Kalau ini salah, salahnya di mana? Saya sudah persentasikan di Dewan Riset Nasional (DRN) di Jakarta. Saya diundang bicara di hadapan 60 pakar, profesor-profesor. Tidak ada seorang pun yang menyanggah. Di ITS, kita simposiumkan, seminarkan... tidak ada seorang pun yang menyalahkan.

Apa karena biayanya terlalu mahal?

Begini. Di Porong ini kan banyak semburan. Yang paling mudah, ya, seluruh semburan dikaver dalam satu bendungan. Luasan bendungan sekitar 750 hektare. Dibuat bendungan tinggi. Dindingnya bisa kita buat perumahan rakyat. Itu biayanya mahal, sekitar Rp 40 triliun. Tapi mudah menyelesaikan.

Lalu, saya buat lagi teori kedua: di tiap-tiap semburan kita buat bendungan dari pipa. Pada suatu ketinggian, semburan berhenti. Di sebelahnya keluar, kita buat lagi.

Berarti bendungannya banyak sekali, Pak?

Banyak. Tapi yang besar kan hanya satu. Nah, ini agak repot, tapi biaya murah. Sekitar Rp 2 triliun.

Mana yang lebih dulu ditutup: semburan besar atau yang kecil-kecil?

Yang besar dulu. Yang besar ini yang sulit. Yang kecil-kecil jauh lebih mudah. Kalau mau tahu tinggi total head, kita harus tahu tekanannya. Poinnya cuma di sana. Sangat mudah. Sangat simpel. Setelah saya utarakan pada bulan 2006 tidak ada tanggapan ya sudah.

Tiba-tiba Takashi Okamura dari Jepang, kira-kira bulan Mei, datang ke Istana dibawa Menteri Pekerjaan Umum (Joko Kirmanto). Dia mengatakan harus buat dinding ini, ini... Wartawan teriak-teriak: itu teorinya Pak Djaja Laksana dari Surabaya. Persis.

Menteri PU kaget, kontak BPLS, untuk panggil saya. Ketika Pak Menteri datang ke Surabaya, kita presentasikan. Dia bawa staf PU, BPLS, saya bawa staf dari ITS. Pak Joko bilang teori ini sangat masuk akal. Tapi tidak ada kelanjutan.

Mungkin Menteri PU dan BPLS meragukan metode Anda?

Bukan itu. Pertama, soal biaya. Kedua, saya khawatir, kalau semburan berhenti, ada sebagian orang yang susah karena jobnya hilang, penghasilan habis. Saya hanya khawatir itu. Lainnya ndak ada.

Anda kok optimistis menghentikan semburan, padahal sudah banyak insinyur yang gagal?

Saya sangat optimis. Pasti bisa. Tanggal 10 Maret lalu, Bapak Josef Tupamahu, ahli drilling, konsultan asing, saya undang ke ITS untuk mendengar pesentasi. Pak Josef sangat mendukung. Kami ajak dia ke lapangan, lihat semburan di Porong. Pak Josef bilang (semburan) sudah pasti berhenti dengan Bernoulli. Dia malah optimis dengan ketinggian 30 meter saja sudah stop.

Pada tahun 2006, saya ambil safe saja dengan mengatakan, pada ketinggian total head 50 meter berhenti. Dalam sebuah seminar di Hotel Shangri-La, saya katakan, kalau saya diperkenankan, biaya penutupan saya tanggung sendiri. Saya perkirakan, saat itu hanya Rp 200 juta. Masih sangat kecil.

Tapi usulan Anda ditolak?

Bukan hanya ditolak, saya malah diolok-olok. Kita ini memang sering kurang menghargai karya anak bangsa sendiri.

Sekarang ini rupanya BPLS membuat bendungan besar. Apa bisa menutup semburan?

Saya kira belum bisa karena sirtu nggak kuat. Menurut saya, harus buat dulu dinding pipa. Lumpur naik ke suatu ketinggian, kalau sudah berhenti, kita suntikkan semen untuk menutup seluruh celah-celah yang ada retakannya. Dalam waktu 2 x 24 jam semen sudah kering. Nah, teori penyemenan itu Pak Josef Tupamahu ahlinya.

Kalau dinding besi sudah terbentuk, lumpur itu sudah mencapai total head, langkah berikutnya adalah seluruh lumpur yang ada di luar, kita masukkan kembali ke dalam bendungan. Jadi, masuk kembali ke perut bumi. Itu sangat masuk akal. Seperti prinsip timbangan. Kalau atas bawah sudah sama, yang atas you tambah beban, maka akan masuk ke bawah.

Apa masih bisa distop dengan kondisi sekarang?

Bisa. Kejadian di Porong ini sangat beda dengan tsunami, banjir, Situ Gintung, gempa bumi. Kalau semua bencana itu penanganan sosialnya langsung bisa dihitung, diselesaikan. Jangka waktunya pendek. Tapi, kalau lumpur terus keluar, penanganan model apa yang bisa diselesaikan? You pindahkan warga, di sana ada land subsidence, ada daerah yang terdampak lagi. Tidak akan selesai-selesai.

Jadi, lumpur ini harus distop. Dan ini obatnya: Bernoulli! Tidak ada obat lain. Saya terlalu optimis dengan ini. Kenapa? Yang lain sudah dijalankan dan ternyata gagal.

Bagaimana dengan open channel?

Open channel itu saya sama sekali tidak setuju. Saya juga tidak setuju lumpur dibuang ke Kali Porong. Rakyat menolak pembuangan ke Kali Porong dengan alasan timbul sedimentasi, banjir ke lingkungan mereka.

Jadi, Perpres 14/2007 itu harus dicabut. Pemerintah daerah harus memberikan masukan yang benar ke pemerintah pusat dong. Kalau nggak ada masukan dari daerah, ya, kondisinya seperti sekarang. (*)

DJAJA LAKSANA

Lahir: Singaraja, Bali, 15 Juli 1952
Istri: Maya
Anak: Renny Djaja Putri dan Rendra Djaja Putra
Agama: Katolik

Hobi: Tenis, golf, fitness
Pekerjaan: Kontraktor, desainer mesin
Alamat: Pucang Jajar Tengah 55 Surabaya
E-mail: djajalaksana@yahoo.com

Pendidikan:
-SMAN Singaraja
-Fakultas Teknik Mesin ITS Surabaya

Temuan: Bendungan Bernoulli Setempat untuk Stop Semburan Lumpur (nomor paten P.00200700135)

11 May 2009

Ridho Penerus Rhoma Irama





Oleh Lambertus L. Hurek

Di usia 62 tahun, RHOMA IRAMA masih terus berjuang untuk mempertahankan eksistensi musik dangdut di tanah air. Sebagai 'raja dangdut', Rhoma resah melihat kondisi dangdut yang semakin terpuruk oleh dominasi pop. Situasi ini mirip tahun 1970-an ketika Rhoma baru mengawali karir musiknya.

"Saya melakukan revolusi dangdut, karena waktu itu blantika musik dikuasai rock," ujar Rhoma Irama kepada saya, Sabtu (9/5/2009) di Rumah Makan Tamansari Surabaya.

Nah, agar dangdut tetap menjadi musik rakyat, ketua umum Persatuan Artis Musik Melayu-Dangdut Indonesia (PAMMI) ini merasa perlu ada revolusi dangdut baru. Rhoma mengaku lega karena RIDHO RHOMA (20), putra hasil pernikahan dengan istri ketiganya, Marwah Ali, punya talenta di bidang musik. Ridho mulai eksis bersama Sonet2 Band.

Berikut petikan wawancara saya dengan Rhoma Irama:

Apakah Ridho Rhoma memang dipersiapkan sebagai pengganti Anda?

Itu yang saya maksud dengan Revolusi Dangdut II setelah Soneta. Tahun 1970 kan saya buat revolusi dangdut. Saya mengubah orkes melayu ke dangdut, dengan berbagai aspeknya. Dulu kami bersaing dengan rock. Nah, kali ini dangdut juga harus bisa bersaing dengan pop. Sebab, musik pop ini, katakanlah, sedang mendominasi blantika musik Indonesia. Dangdut harus eksis. Itu kan revolusi jilid dua tadi.

Mengapa Ridho yang dipilih?

Kebetulan dia memiliki persyaratan untuk menjadi ikon baru. Sebagai contoh, dia menguasai teknik vokal dengan baik. Dia juga punya performance. Good looking. Itu sesuatu yang dibutuhkan seorang bintang. Insya Allah, itu ada pada Ridho.

Anda sengaja membentuk karakter Ridho seperti ini?

Yah, saya selaku decision maker. Dia saya beri kebebasan untuk mengembangkan kreasinya.

Tapi kenapa Ridho justru membawakan lagu-lagu ciptaan Anda?

Begini. Untuk gebrakan awal, dia harus punya lagu yang bisa booming. Lagu yang kuat. Di sisi kedua, untuk orang pop, lagu-lagu lama saya itu merupakan lagu baru buat mereka. Sebab, saya ingin, di samping dangdut, Ridho bisa eksis di kalangan penggemar pop.

Anda puas melihat penampilan Ridho?

Kalau mau sukses, ya, jangan pernah merasa puas. Hehehe...

Setelah Ridho melakukan Revolusi Dangdut II, apakah Anda bersama Soneta akan turun panggung?

Saya rasa nggak. Ridho dan Rhoma itu berbeda karakter.

Ngomong-ngomong, apa sebetulnya tujuan Anda ke Surabaya?

Dalam rangka mensosialisasikan RMI, Royalti Musik Indonesia. RMI ini selaku eksekutor dari pemungutan royalti lagu-lagu yang digunakan oleh para user. Contoh: tempat-tempat hiburan, karaoke, restoran. Nah, menurut undang-undang, mereka harus bayar kepada pencipta lagi. PAMMI sudah membuat suatu lembaga sendiri.

Tadinya diberikan kepada KCI (Karya Cipta Indonesia), tapi sekarang sudah ada lembaga sendiri yang bernama RMI. Dengan demikian, kami akan meng-collect royalti, khusus untuk lagu-lagu dangdut. Surabaya adalah wilayah kedua setelah kami sosialisasi di Jakarta. Selanjutnya, akan ke Jawa Tengah, Jawa Barat, dan seluruh Indonesia.

Alasan keluar dari KCI?

Karena PAMMI ini suatu organisasi yang besar ya. Mungkin terbesar di Asia Tenggara. Jadi, sudah layak kami mengurus rumah tangga sendirilah. Kira-kira begitu. Karena apa pun kalau diurus orang tidak akan sebaik kalau kita ngurus sendiri.

Dian Piesesha - Pance - JK Records




Saya pernah menulis di blog ini betapa gilanya orang Flores pada Dian Piesesha [yang membawakan lagu-lagu karya Pance F. Pondaag]. Di mana-mana, di Flores, memang orang melantunkan lagu Dian Piesesha.

Bahkan, di kapal feri Kupang-Larantuka, sepanjang perjalanan lagu-lagu Dian Piesesha, Obbie Messakh, Pance... diputar. Dan penumpang bersenandung ramai-ramai. Perjalanan yang makan waktu 7-8 jam pun tak terasa.

Tapi, Minggu (10/5/2009) malam, saya menyaksikan di televisi, ternyata Dian Piesesha tak hanya disukai di Flores. Penggemar penyanyi melankolis ini luar biasa. Sampai-sampai Metro TV, yang segmennya kelas menengah ke atas, menyediakan waktu 60 menit untuk konser tunggal Dian Piesesha. Zona 80 pun terlihat meriah.

Acara yang dipandu Ida Arimurti dan Sys NS itu juga menghadirkan Aris, pria 30-an tahun asal Jakarta. Aris ini mengaku mengoleksi 30-an kaset/CD/VCD Dian Piesesha. "Saya fans berat Dian Piesesha. Saya juga menyimpan 460 kaset JK Records," ujar Aris disambut tepuk tangan hadirin.

JK Records. Yah, perusahaan rekaman milik Judhi Kristianto ini memang berjaya pada 1980-an. JK-lah yang mengangkat nama Dian Piesesha. Sebelumnya, Dia sudah bikin tiga album lagu Melayu dengan nama Dida Dyah Daniar, tapi tidak sukses. Setelah masuk JK, si Dida yang mojang Bandung ini "dipermak" jadi Dian Piesesha. "Salah satu orang yang mengganti nama saya itu Maxie Mamiri," ujar Dian Piesesha menyebut nama salah satu pemusik studio JK Records Jakarta.

Kita tahu, pada 1980-an Dian Piesesha sukses besar dengan lagu-lagu manis ala JK Records. Sebagian besar, sekitar 80 persen, ciptaan Pance Pondaag. Yang paling sukses tentulah album TAK INGIN SENDIRI. Meledak luar biasa! Rekor dalam sejarah perkasetan di Indonesia.

Saya masih ingat anak-anak muda, remaja, di Flores Timur menjadikan lagu ini (plus lagu-lagu Dian yang lain) untuk belajar main gitar. Sederhana, tidak ruwet, akornya minim.

Saya sendiri, karena terlalu sering mendengar Dian Piesesha di rumah-rumah orang Flores, bukan saja masih ingat syair dan melodi, tapi juga bisa menulis notasi dengan mudah. Notasi TAK INGIN SENDIRI di atas, misalnya, saya tulis dengan sangat cepat. Tak sampai 10 menit. Sebab, alur melodi lagu-lagu karya Pance Pondaag itu ada semacam pakem tetap.

"Hafal tiga kunci, korang so bisa main. Pokoknya, korang kalo main gitar musti pake perasaan le," kata Laus, gitaris asal Larantuka, yang pernah mengajari saya main gitar bolong (akustik). Hehehe....

Mengapa lagu-lagu Dian Piesesha selalu melankolis, nelangsa, bertutur tentang kegagalan rumah tangga? Judhi Kristianto, yang hadir di Zona 80 Metro TV, tersenyum lebar. Lalu berkata, "Dian Piesesha itu karakternya seperti itu. Dia kalau nyanyi selalu penuh penghayatan. Mood-nya selalu masuk di dalam lagu."

Judhi menambahkan, sukses JK Records mengangkat Dian Piesesha tak lepas dari tangan dingin Pance Pondaag. Di mata Judhi, Pance ini pencipta lagu yang luar biasa pada masanya. Sebelum menulis lagu, dia harus menjajaki lebih dahulu calon penyanyinya. Karakter, pengalaman hidup, penghayatan, warna suara, ambitus, dan sebagainya.

"Pance itu paling mood dengan Dian Piesesha. Pance itu menolak banyak sekali penyanyi yang minta dibuatkan lagu karena nggak ada mood," terang Judhi Kristianto yang kali pertama tampil di televisi nasional setelah 20 tahun lebih itu.

Diiringi band pimpinan Widya Kristianti, malam itu Dian Piesesha membawakan enam lagu: CEMARA-CEMARA CINTA (Pance), KUNCUP TELAH LAYU PASTI (Dian Piesesha), AKU CINTA PADAMU (Judhi Kristianto), KUCOBA UNTUK BERTAHAN (Pance), PENGORBANAN DI ATAS SEGALANYA (Pance), KUCOBA HIDUP SENDIRI (Pance).

Tentu saja, penampilan Dian Piesesha sudah tak sama dengan era kejayaan pada 1980-an. Badannya lebih kurus, usia bertambah 20-an tahun. Namun, yang patut dipuji, kualitas vokal Dian Piesesha masih relatif terjaga. Rata-rata tangga nadanya diturunkan satu. CEMARA-CEMARA CINTA yang di kaset/CD pakai nada D, misalnya, dibawakan dalam C. Ekspresinya pun masih prima.

Lantas, apakah masih ingin membuat album lagi?

"Wah, itu tanya langsung sama bos saya, Judhi Kristianto," jawab Dian Piesesha sambil menepuk bahu Judhi, bos JK Records, yang duduk di sebelahnya.

"Yah, kita lihat saja nanti. Kebetulan selama Dian sibuk, saya juga punya kesibukan, sehingga belum bikin album," kata Judhi yang juga penulis lagu ini.

"JK Records tidak bubar," tegas Judhi.

Selain artis-artis lama macam Dian Piesesha, Meriam Bellina, Ria Angelina, Lydia Natalia, Helen Sparingga, Judhi mengaku masih mencari bibit baru untuk diorbitkan. Tentu saja, dengan gaya musik yang sudah jauh berbeda dengan era 1980-an dan 1990-an.

"Yang jelas, kita ingin memproduksi lagu-lagu yang akan selalu dikenang masyarakat dari tahun ke tahun. Bukan lagu yang hari ini booming, tapi dua bulan lagi sudah dilupakan orang."

08 May 2009

Kendi di Depan Rumah Pak Djaja



Ada pemandangan menarik saat saya melintas di depan rumah Ir Djaja Laksana di Jl Pucang Jajar Tengah 55 Surabaya. Di sebelah kanan pintu masuk setiap hari diletakkan kendi berisi air minum. Tradisi itu sudah dilakoni sejak 1986.

Menurut Djaja, kebiasaan menyediakan air minum untuk orang lain itu terinspirasi dari pengalamannya sebagai putra asli Singaraja, Bali. Di Pulau Dewata itu, khususnya sebelum 1980-an, suasana kekeluargaan sangat terasa. Ketika kita jalan-jalan di desa, dan kebetulan haus, maka siapa saja boleh meminta air minum pada keluarga terdekat.

"Di Bali itu sesuatu yang sangat biasa. You haus, you datang ke rumah siapa saja minta minum. Tuan rumahnya bilang, oh ya, ada air, silakan minum. Wah, di daerah itu kebiasaan seperti ini luar biasa. Itu inspirasinya dari sana. Simpel saja," terang ayah dua anak itu.

Ketika tinggal di kota sebesar Surabaya, Djaja tak ingin tradisi yang familer dan guyub itu hilang begitu saja. Maka, dia pun mengisi kendi di depan rumah itu dengan air minum setiap hari. "Ternyata, tiap hari laris. Tiap pagi diisi, jadi baru terus. Kadang satu hari dua kali ngisi," akunya.

Siapa saja yang minum air itu?

"Siapa saja. Pokoknya, ada orang lewat, merasa haus, ya, minum. Kadang sopir, kadang tukang becak, kadang pemulung. Jadi, sembarang orang minum," ujar Djaja seraya tersenyum.

Penghobi tenis dan golf ini memang sangat peduli sesama. Tiap tahun, seminggu sebelum Lebaran, ribuan orang antre di depan rumah untuk mendapat bingkisan hari raya. "Saya bagi sedekah kepada warga yan tidak mampu. Ini sudah saya jalani selama 25 tahun," ceritanya.

Warga menerima bingkisan berupa beras 5-10 kilogram dan uang senilai Rp 20.000 sampai Rp 50.000.

Aktivitas sosial Djaja Laksana ini menarik mengingat dia beragama Katolik. Pak Djaja jemaat Paroki Santa Maria Tak Bercela, Jalan Ngagel Madya 1 Surabaya. Pastor parokinya Romo JPH Jelantik yang terkenal dan suka musik klasik itu.

"Saya punya pemahaman bahwa orang beriman itu yang paling penting itu bukan sekadar rajin ke rumah ibadah atau menjalankan ritual agama. Yang diperlukan itu justru kelakuan kita sehari-hari. Terapkan iman itu pada kehidupan saya. Bukan hanya sembahyang," ujar Pak Dajaja.

Saya, jemaat Paroki Santo Paulus Juanda, Sidoarjo, malu karena belum bisa seperti Pak Djaja. Terlalu banyak bicara, menulis, tapi praktiknya jauh dari pesan Alkitab. Saya lantas teringat ayat penting ini:

"Iman tanpa perbuatan adalah mati".

06 May 2009

Selesma Wawe = Flu Babi



Wawe belen, buraken, nepi tilun bele-bele heloka nayuk. Hehehe...

Tite teti lewo biasa piara ewang nawun: witi, wawe, manuk, aho, kukak. Kame te Lembata paling aya pao witi nong wawe. Lango weke kae musti rong witi le wawe. Witi wawe tite gerian taang bule dagel.

Witi wawe titen memang ega, ro leron kae ti tekan ewyang hala. Tun tou mungkin moan pat lema, kalo bule dagel. Tite biasa tekan nepa kaen: wata, toto sia, ipat, peku.

Go tun lema kae kan wawe moan rua le telo.

Ata Jawa pe watanen. Seba wawe gampang hala. Tapi baba non nona sinan leron kae rekan ewang nawun, khususnya wawe. Tite bisa hope wawe te wulen, ra duam aya-aya. Doi ega, tite bisa hope wawe te wulen. Restoran sinan ayaken, dum wawe, welin-welin.

Go leron kae basa selesma wawe kala kantor berita, internet. Flu nepi naranen flu meksiko, H1N1. Ata diken mata aya kae: teratu raingen. Meksiko alawen rang masker, sekolah libur, kantor-kantor letuna, turis sota rai Meksiko.

Jawa alawen rekan wawe hala ro sot rong selesma nepi. Penumpang lodo pi Bandara Juanda ra presa ro. Pemerentah seba wawe lawangen, semprot obat-obatan, niku wawe sehat le take. "Tite pi Jawa Timur aman. Selesma wawe take, tapi tite musti jaga-jaga," Pak Gubernur maring.

Basa berita selesma wawe, go onek peten kong lewo. Peten nolo go piara witi wawe, seba wulung, kang pao ewang nepe. Wawe teti lewo mitemen, anaken aya, rekan renu sembarang. Para wawe susah hala, dom di gampang.

Wawe belanda buraken, tilun belen, paling aya te Lewoleba. Wawe utan teika te utan, seba setengah mati. Ana bai tula oring, jaga wata. Wawe utan nepe musuh titen. "Tekan wawe utan ne mela-mela," ana Flores Barat maring. Hehehe....

Pi leron selesma wawe, nolo selesma manuk, selesma sapi (sapi mungeren), selesma aho (rabies)... Tite toi hala, bauk selesma aku muri? Moga-moga ina-ama, kaka-air, rae lewo selamat.

05 May 2009

Lilik Sugiarto dan "Virus" Paduan Suara



Naskah: LAMBERTUS HUREK
Foto : ANOM WIBISONO (Putra almarhum Lilik Sugiarto)

Nama LILIK SUGIARTO tak asing lagi di kalangan paduan suara mahasiswa, berikut alumninya, di seluruh Indonesia. Almarhum membuat banyak sekali aransemen SATB (sopran, alto, tenor, bas) lagu-lagu daerah untuk mahasiswa Indonesia. Dia juga menciptakan komposisi paduan suara lagu nasional.

Salah satu yang sangat terkenal adalah BUMIKU INDONESIA. Sejak 1980-an komposisi ini kerap menjadi lagu wajib/pilihan festival paduan suara mahasiswa (juga pelajar) di tanah air. Komposisi ini "memaksa" mahasiswa untuk menikmati keindahan seni paduan suara.

"Awalnya susah, aneh, gak umum, tapi setelah jadi, kita jadi ketagihan. Ingin nyanyi terus," kata seorang teman aktivis PSM di Jawa Timur. Yah, Lilik Sugiarto berjasa menyebarkan "virus paduan suara" di kalangan mahasiswa Indonesia.

Aransemen lagu-lagu daerah ala Lilik Sugiarto sangat khas. Dia mengolah lagu yang biasa-biasa saja sedemikian rupa sehingga terdengar rancak. Tidak terlalu gampang, tapi juga tidak terlalu susah. Paduan suara mana pun biasanya bisa membawakan garapan Lilik Sugiarto dengan baik.

Saya sendiri --- sebagai bekas anggota PSM Universitas Jember, juga ikut bantu melatih PSM Fakultas Pertanian Universitas Jember --- paling terkesan dengan aransemen SIGULEMPONG (lagu Tapanuli/Batak), CIK-CIK PERIUK (Kalimantan Selatan), JALI-JALI (Jakarta), GORO-GORONE (Maluku).

Dibandingkan dengan aransemen yang dibuat komponis lain, menurut saya, karya Lilik Sugiarto paling enak. Punya greget. Dan greget memang sangat dibutuhkan paduan suara mahasiswa yang rata-rata baru belajar mengenal paduan suara yang benar.



Almarhum Lilik Sugiarto dan kor foto bersama dengan Presiden Megawati Soekarnoputri.

Mengapa Lilik Sugiarto sangat kondang?

Tidak lain karena beliau ikut meletakkan fondasi PSM Universitas Indonesia. Lilik mulai menggembleng PSM UI pada 1978. Sejak itu dia memperkaya repertoar paduan suara dengan menciptakan komposisi baru serta membuat aransemen SATB untuk lagu-lagu daerah.


"Lilik Sugiarto juga menegakkan disiplin latihan. Kedisplinan yang distandarkan dengan paduan suara profesional membantu PSM UI menjuarai sejumlah kompetisi," tulis Ninok Leksono, wartawan Kompas, yang juga pengamat paduan suara di tanah air.

Karena berada di Jakarta, PSM UI menjadi paduan suara mahasiswa paling terkenal di Indonesia pada 1970-an, 1980-an, dan mungkin sampai 1990-an. Mereka acap diminta tampil di TVRI, satu-satunya televisi pada masa itu. Setiap tanggal 17 ada program CINTAKU NEGERIKU sesudah DUNIA DALAM BERITA. PSM UI pun beroleh peluang untuk "mempromosikan diri" ke seluruh Indonesia.

Penampilan PSM UI tak ayal menggairahkan paduan suara di lingkungan kampus-kampus di tanah air. Bagi yang punya home arranger tidak masalah karena lagu-lagu daerah atau nasional bisa diaransemen sendiri. Tapi yang tidak punya? Salah satu cara adalah memesan partitur ke teman-teman PSM UI.

Ketika ada festival, maka panitia kerap meminta Lilik Sugiarto menciptakan komposisi khusus. Sejak itulah karya-karya Lilik tersebar di seluruh Indonesia. Pak Lilik biasanya menulis partitur dengan tulisan tangan. Tulisannya besar, terkesan dibuat cepat-cepat. Partitur asli itu kemudian difotokopi entah berapa kali oleh pengurus paduan suara di kampus atau sekolah.

Tidak heran kalau partitur JALI-JALI (ditulis pada 1973), yang pernah saya miliki, kusam tidak karuan. Not-notnya sudah tidak terbaca. Maka, agar partitur itu bisa digunakan, kita harus "menafsirkan ulang" notasi tersebut. Ditulis lagi, kemudian difotokopi lagi. Hehehe....

Lilik Sugiarto dalam berbagai kesempatan mengatakan bahwa seni menyanyi, khususnya paduan suara, sangat penting dalam pendidikan moral anak bangsa. Karakter bangsa, pendidikan nilai, nasionalisme, cinta tanah air... bisa ditanamkan lewat paduan suara. Buktinya, aktivis paduan suara sangat gandrung lagu nasional dan lagu-lagu daerah dari Sabang sampai Merauke.

"Ketika lagu-lagu daerah dibawakan dalam paduan suara, maka efeknya akan berbeda dengan dinyanyikan secara solo," kata Lilik Sugiarto yang juga pernah melatih paduan suara di sejumlah perguruan tinggi swasta di Jakarta, termasuk Universitas Katolik Atmajaya.

Belum lama ini ada lomba paduan suara SMA di Surabaya. Lagu wajibnya DOA ANAK NEGERI (Donny Hardono/Prast) yang terkenal itu. Aransemen kornya siapa lagi kalau bukan Lilik Sugiarto. Yah, Lilik Sugiarto memang sudah tidak ada lagi, namun karyanya tetap abadi.

"Ars longa, vita brevis".




KOMENTAR DARI PUTRA ALMARHUM LILIK SUGIARTO

Saya kenal (alm)Lilik Sugiarto. sejak saya baru lahir ya.... Nama Saya Anom Wibisono, saya Putra kedua  (alm) Lilik Sugiarto. Saya terharu membaca artikel di atas.. Saya mewakili Keluarga Besar Lilik Sugiarto mengucapkan terima kasih.

Bila bapak-bapak, ibu-ibu, dan sodara-sodara. butuh aransemen lagu-lagunya bapak bisa minta ke saya... email ke saya aja anom_wibisono@yahoo.com

Bapak pasti seneng kalau aransemen paduan suaranya tetep di nyanyikan.

Wasalam....

04 May 2009

Kebarek Gatek = PSK



Berewae lema nepi kerian medon te Gang Dolly, Surabaya. Reman wekae ra rian amalake mengenen.

Gang Dolly nepe paling terkenal pi Surabaya. Mo soba dahang ana bai, tukang becak, ra pasti roi ro. Ra musti gekata kalo mo maring Gang Dolly. Berewae gatek oringen.

Leron Dolly heloka lewo maten. Biasa-biasa. PSK-PSK turuna, ra istirahat, hamo ekan, baha ale lolon. Tapi soba mo mala laran pi Gang Dolly reman! Wah, amalake menun. Laran maset, pana bisa hala. Mura rame heloka bule dagel teti Lewotanah.

Lango wekekae puter musik dangdut. Lampu mean. Kebarek kelemuren tobo te kursi belahaken, rang labur nepa kahen. Tuho raen toiro. Makelar deina te lango aen seba tamu. Kurang ajar, ra dum kebarek heloka dum witi wawe.

Amalake cocok, na pile kebarek suka-suka. Masok kamar, urusan kebarek nong amalake. Mbak Vera maring, gelaha moan tou ribun teratu. Mo hope wai, bir, minuman... pate muri welin-welin.

PSK nepi roi dosa le take? Pasti roi ro. Leon kae ra sembeang, mengaji, basa kitab, dengan koda kiring tentang surga neraka. Ra pasto roi kerian nepi sare hala. Tapi ra rong alasan rae aya-aya.

"Heku ti neng go kan kenu, hope ale lolon, hope susu neng ana goen? Kame nepe kerian tepi karena TERPAKSA. Dosa le take, urusan goen. Tuhan pe noi kame onekem," kebarek Malang, tun nen puluh rua non telo, maring.

Surabaya, Jawa Timur, pe ata watanen amuken. Kiwanen tou roa. Wulan puasa lango-lango mean wekekae letun. Petugas Satpol kontrol terus, ti ra sot-sot. Puasa gohuka, ra kerian balik. Kebarek nolungen nete ana muringen rae lewo hau.

Kebarek nuhen nong ata wahen (janda) dum wekina te laran belen. Soba mo mala Jalan Panglima Sudirman non Jalan Diponegoro rema tukan. Ina wae dei te laran, niku heloka penyanyi dangdut. Ra rian ama lake hope wekina, terus turuna te hotel.

Seba doi pi kota belen memang gampang hala.

Blog Lamaholot NUHA WAIBALUN




Bloger Nuha Waibalun, Bernardus Bala Tukan, nong han anaken. Ruhana kantar alawen te Katedral Denpasar. Amak nepi pelatih paduan suara, na han solis, pemazmur... pas. Leron getan na peten lewo nong langun rae Waibalun. Hehehehe....


Seba blog bahasa Lamaholot pe susah tudak. Bloger ata diken Lamaholot (Flores Timur nong Lembata) aya-aya, ro ra tulis rang melayun. Go pernah tulis bahasa Lamaholot nepi kurang gengsi, bahasa ata kiwan, lewo alawen. Ata lewon miana koda lohumen.

Puji Tuhan, go sengaja hala kerung blog NUHA WAIBALUN. Ana bai nepi Waibalun alawen nepi teika Denpasar, kerian te perusahaan travel. Leron wekekae mupul nong turis Barat (Eropa, Amerika), Jepang, Tiongkok, Hongkong, Singapura, Korea, Timur Tengah... Ana nepe naranen Bernardus Bala Tukan.

Koda inggrisen mela-mela heloka wai nahan (sungai). Tapi na konsisten tulis blog nang bahasa Lamaholot. Ana bai nepi koda kiring naen mela-mela, heloka ina ama nolungen rae lewo. Soba mo basa:

"LEWO TANA GOEN RAE DOAN KAE.....
OLE HURA PANA NETE LARAN LIMAN GOEN..
DOAN DI DOAN JAHA KAE ...
KODI PETEN ONEK JAGA TENA KOLI WARANT
GOE BALIK TOO LEWO TANA GOEN WAIBALUN"

Go enek senang basa blog naen. Na tutu koda aya-aya: kerian, adat nolungen, perkembangan lewotanah, lewun Waibalun, gereja (ana nepi kantar alawen pe Katedral Denpasar), dolo-dolo, na han anaken, turis-turis....

Nan onen punak, balik lewo noi ana-anak muringen roi adat hala. Ra gate ada nolungen non adat muringen, adat kota. Anak muringen lebih suka lile televisi, jaga budaya hala. "Bali alawen bisa jaga adat nenek moyang, tite malah dore adat ata aren?" na maring nepa.

Wulan telo, tanggal pulu rua non pat, Bernardus Bala Tukan tulis:

"...Entah di mana semuanya ini berada. Hilang lenyap. Tak ada lagi permainan anak-anak, atau pun nyanyian dolo dolo..... Desaku hilang ditelan modernisasi.

"Pingin saya pulang dan katakan bahwa kita tidak butuh rumah mewah, tidak butuh kemajuan teknolgi yang berlebihan. Yang kami butuhkan hanyalah di mana anak cucu kami bisa melihat kemegahan desa Waibalun, kebanggaan Waibalun...

"Rumah adat, bahasa Waibalun, kewatek Senai beten, lipa renda matan kenuman, ue nomi, bolo jewada, bolo onde-onde... kebang/lumbung padi, gahak wata, tubak io kiko, pesta ola tine buka etan, kawen gate pana hua malu dengan segala perlengkapan dari loma, witi welin bala.

"Semuanya punah.... punah... punah...."

Ama, mo tulis terus, koda kiring lohumen, jaga bahasa titen, bahasa Lamaholot. Muri ahan mungkin tite bisa kerung, bua moting. Hehehehe....

MO LONGET BLOG NUHA WAIBALUN?
http://nuhawaibalun.blogspot.com

Denan Motong Lolon (Merungge)



Wia rema (3 April 2009) go tei te oringen kutulen, Trawas, Mojokerto. Nepi oring Mbok Jono naen, Desa Seloliman, dahe nong ile. Naranen Gunung Penanggungan.

Oring Mbok Jono naen nepe dahe nong Candi Jolotundo, objek wisata terkenal. Wai nahan naen mela-mela, lae-lae. Leron wekekae ata ana ayaken irena tepi. Jawa alawen tula gudung tepi. Hindu alawen di sembeang, tula gudung, gute wai tepi. Ra maring meri wai Jolotundo nepi TIRTA SUCI.

Leteng-leteng, 23-35 derajat Celcius. Situs-situs Kerajaaan Majapahit aya-aya te Mojokerto. Candi, petilasan, ra tula gudung raen. Go pe anggap Mbok Jono heloka inak nimun. Na sare-sare nong go.

"Ina, mo dengan motong lolon ki. Go lela-lela kae kan motong hala," go maring Mbok Jono. Tepi Jolotundo motong ayaken ro ra biasa rekan hala. Motong pe ra maring KELOR. "Dunia tidak selebar daun kelor".

Go basa novel Pramoedya Ananta Tour, LARASATI, pakan Mbok Jono denan motong. Mas Pur, Mas Faisal, Mbak Maryam... ra koda kiring aya-aya. Tutu pemilu, kerajaan-kerajaan nolungen, ramalan Joyoboyo... macam-macam.

Go henger hena. Mas Pur koda paling semangat, na nepi nolo santri, ana mengaji. Leron weke kae teika te mesikit. Nolo..! Pi na suka geler teti kiwan, ireka non aho, naranen BOY. Ana watanen suka aho?

"Aho nepe Tuhan Allah tula, makhluk Tuhan. Tite musti hormat, piara, nero ana makan," na maring nepa. Hehehe...

Motong di tahaka. Mbok Jono adok go buay, leron tukan. "Nakenan take, ikan take, tahu hena," Mbok Jono maring.

"Tempe ega le take?"

"Tempe gohuka. Sidoarjo alawen rekano kae."

"Ako-ko hala. Tekan tahu hena di jadi."

Mak nyussss! Wulung motong nepi mela-mela. Go kan aya-aya. Wata gohuka, go taling balik, taling motong muti. "Buay mang bohu-bohe," Mbok Jono adok go. Hehehe... Mo maring hala di go taling muri.

Motong (melayu lewon meri MERUNGGE) nepe aya-aya te Jawa. Go koi motong teti Surabaya, Sidoarjo, Malang. Ro ra rekan hala. Puken aku? "Motong nepe wulun ata maten raen?" Pak Bambang, pegawai negeri pe Sidoarjo, maring go.

"Kok bisa?"

Adat nolungen pi Jawa, motong lolon nepe ra tao te ata belaran yang ilmu raen aya-aya. Titen meri ata molan. Ra nepe hing mata, belara, ro susah mata. Ilmu raen aya ayaka. "Kalo tite paluk tang motong lolon, ilmu raen weteka. Ata belaran nepe terus mataya," Pak Bambang maring.

Ooohhh, pantas!

03 May 2009

Soe Tjen Marching





Lama bermukim di London, Inggris, Dr Soe Tjen Marching baru saja balik ke Surabaya untuk mengampanyekan pentingnya menghargai kebhinnekaan. Selain bertemu dengan berbagai elemen aktivis, Soe Tjen juga merilis jurnal dwibulanan Bhinneka.

Di sela-sela kesibukan melakukan penelitian dan menerima sejumlah tamu, Dr Soe Tjen Marching menerima Radar Surabaya di Sekolah Mandala, Jalan Putroagung II/26 Surabaya, untuk sebuah wawancara khusus. Berikut petikannya:

Oleh LAMBERTUS L. HUREK


Dulu Anda lebih dikenal sebagai pianis, tapi sekarang kok jadi aktivis?

Itu tidak lepas dari pengalaman saya ketika tinggal di Australia dan Inggris. Saya belajar banyak hal dari orang-orang Barat, khususnya tentang keadilan. Mereka itu, misalnya, sangat menghargai pembantu rumah tangga. Tidak ada diskriminasi baik itu soal upah maupun perlakuan lainnya. PRT itu setara dengan profesi lain.

Bagaimana dengan PRT di sini?

Anda sudah tahu sendirilah. Hehehe... Perlakuan terhadap PRT di Indonesia sangat tidak adil. Maaf, sering kali dianggap babu, statusnya lebih rendah daripada majikan. Yang begini-begini ini perlu kita koreksi. Tidak bisa dipertahankan karena memang melanggar asas keadilan.

Di London, misalnya, masyarakat sangat akrab dengan polisi. Merasa dilindungi kalau ada polisi. Sebab, polisi itu dibayar dengan pajak rakyat. Anehnya, kita di Indonesia banyak orang takut kalau ada polisi. Padahal, polisi di Indonesia juga digaji oleh rakyat. Anehnya, orang Barat itu justru memeras orang-orang di dunia ketiga kayak di Freeport, Papua. Saya marah karena itu jelas kurang ajar.

Anda juga sangat kritis terhadap Undang-Undang Pornografi bersama para feminis lain.

Kebetulan saya studi tentang gender di Monash University, Australia. Karena itu, isu-isu seputar UU Pornografi menjadi salah satu fokus perhatian saya. Kita harus ingat bahwa Indonesia ini sangat majemuk, punya kebudayaan yang sangat kaya. Kalau sudah di luar negeri, siapa pun bangga dengan kebhinnekaan di tanah air.

Bahasa daerah di Indonesia itu ribuan, bahkan puluhan ribu. Di Australia dan Inggris bahasanya hanya satu: Bahasa Inggris. Belum lagi aspek-aspek kebudayaan lain yang juga sangat kaya.

Kita harus menjaga kebhinnekaan ini. Bukan malah membuat gerakan-gerakan untuk "menunggalkan" kebhinnekaan. Ingat, Indonesia itu tidak tunggal ika, tapi bhinneka. Ini yang sering tidak disadari oleh orang Indonesia, termasuk politisi-politisi yang membuat undang-undang.

Celakanya lagi, ada orang-orang tertentu yang memaksakan kehendaknya dengan mengatasnamakan Tuhan. Atas nama Tuhan, mereka menyerang orang-orang lain yang berbeda pandangan. Seakan-akan Tuhan yang menyuruh mereka.

Menurut saya, orang-orang itu harus diragukan kepercayaannya kepada Tuhan. Sebab, orang yang percaya pada Tuhan itu lebih rendah hati, menghargai sesama.

Tapi pemerintah dan DPR menganggap pornografi sangat berbahaya bagi rakyat sehingga perlu diatur?

Inilah susahnya di Indonesia. Para pejabat kita begitu ahli menggerebek apa yang kelihatan di permukaan, namun malas mengurusi hal-hal yang lebih mendasar. Mengobrak-abrik warung internet, pedagang VCD/DVD, di emperan tentu lebih mudah daripada mengusut korupsi pejabat kelas kakap.

Pemerintah juga hanya menuruti kelompok agresif, yang meneror dan menghantam siapa saja yang tidak manut kehendak mereka. Karenanya, pemerkosaan ribuan perempuan Aceh dan Papua tidak ditangani.

Begitu juga pemerkosaan dan pelecehan ratusan perempuan Tionghoa di Jakarta pada bulan Mei 1998 juga tidak diusut sama sekali. Ini seperti dokter bedah yang tidak becus menggunting sel-sel kanker, sehingga kankernya malah menjadi semakin liar.

Inikah salah satu alasan Anda menerbitkan Bhinneka?

Iya. Saya merasa perlu menyebarluaskan kesadaran sosial politik kepada masyarakat. Sejak 2005 saya dapat ide dan semakin termotivasi setelah melihat gerakan elemen tertentu yang memaksakan "tunggal ika" di tanah air.

Menurut saya, gerakan itu harus ada imbangannya. Tapi tahun saya sempat kena kanker sehingga ide itu nggak jalan. Tahun 2007 mulai jalan lagi setelah sembuh.

Mengapa jurnal itu dibagikan secara cuma-cuma?

Orang Indonesia suka yang gratis-gratisan. Orang Indonesia paling eman uangnya dipakai beli buku, majalah, atau koran. Lha, kalau jurnal ini dijual, siapa yang mau beli? Kalaupun dijual Rp 2.000, misalnya, untungnya nggak ada. Bayangan saya, jurnal ini setelah dibaca, disebarkan lagi ke tetangga, dan seterusnya. Syukurlah, teman-teman mau membantu menyumbang tulisan hingga distribusi.

Bagaimana cerita Anda mendirikan Sekolah Mandala di Surabaya?

Yang mendirikan itu sebenarnya mama saya, Juliana Soesilo, pada 1986. Mula-mula play group dan sekarang sudah berkembang menjadi TK, SD, dan SMP. Sekolah ini sejak awal dirancang sebagai sekolah inklusif. Semua etnis, agama, kaya-miskin, apa pun latar belakangnya, kita terima. Untuk pelajaran agama, semua agama ada di sini.

Kami memang sengaja membuka sekolah di kampung untuk menekan biaya. Pajak lebih murah ketimbang di lokasi strategis. Biaya operasional jadi lebih murah. Tapi mutunya harus bagus. Maka, para siswa dibiasakan berbahasa Inggris, Mandarin, Jawa, dan Indonesia di sini. Siswa juga mempelajari kebudayaan yang berbeda dengan kebudayaan etnisnya. Jadi, sejak kecil anak-anak harus dibiasakan untuk bergaul dengan etnis yang lain.

Apa semua ini terkait dengan pengalaman masa lalu Anda?

Bisa jadi. Saya lahir dari keluarga Tionghoa yang pas-pasan. Ke mana-mana saya naik bemo, tidak punya fasilitas apa-apa. Saya juga nggak bisa bayar guru untuk les privat.

Eh, setelah saya masuk ke sekolah favorit, ternyata banyak gurunya yang ngobjek, kasih les privat, untuk teman-teman anaknya orang kaya. Ini jelas tidak adil! Saya sempat protes sama tokoh yayasan dan dia bilang, "Baik, baik, nanti akan kami perhatikan." Tapi ternyata realisasinya tidak ada. (*)


Main Piano Sakarepe Dhewe

Seperti anak-anak Tionghoa lainnya, Soe Tjen Marching mulai mengenal musik klasik sejak dini. Pada usia 11 tahun dia belajar piano. Namun, berbeda dengan rekan-rekannya yang memainkan komposisi sesuai partitur (score), Soe Tjen malah bermain-main sesuka hatinya.

"Soale, aku ini gak seneng baca not balok. Ya, pas pelajaran piano, ya, aku main sakarepe dhewe," kenang Soe Tjen Marching lalu tertawa kecil. Sang guru dibuat puyeng dengan ulah Soe Tjen yang memang sangat sulit diatur.

Apakah Anda memang tidak bisa membaca notasi?

"Bukan gak bisa baca. Aku gak suka baca not aja. Kalau menulis (not) sih aku seneng," tegasnya dengan logat Surabaya kental.

Meski begitu, Soe Tjen sempat belajar biola pada Paul Situpang, guru biola ternama di Surabaya, dan ikut tampil bersama Surabaya Symphony Orchestra (SSO) pimpinan Solomon Tong. "Waktu itu saya main biola 1," ceritanya.

Ketika duduk di SMA Sint Louis, Soe Tjen berkenalan dengan Slamet Abdul Sjukur, komponis sekaligus guru piano senior. Slamet meminta Soe Tjen bermain piano sesuai keinginan hatinya. Tidak perlu memainkan komposisi karya komponis klasik macam Mozart, Beethoven, Chopin, dan sejenisnya. Slamet rupanya menangkap bakat terpendam Soe Tjen.

"Pak Slamet bilang saya ini memang bukan pemain, tapi berbakat sebagai komponis. Komponis itu sukanya, ya, mengarang, menulis komposisi. Di mana-mana komponis itu bukan pemain yang baik," paparnya.

Berkat arahan Slamet Abdul Sjukur, yang juga guru musik utamanya, Soe Tjen Marching berhasil meraih juara pertama komposisi piano klasik yang diadakan Kedutaan Besar Jerman di Jakarta. Komposisi ini sudah dirilis di album Asia Piano Avantgarde Indonesia. "Saya jadi makin asyik membuat komposisi," kata kolumnis di berbagai media nasional dan internasional itu.

Aktivitas musiknya berkurang ketika Soe Tjen mendapat beasiswa dari pemerintah Australia. Arek Surabaya ini menekuni studi gender di Monash University, Melbourne. Di benua kanguru itu dia berkenalan dengan Prof Angus Nicholls yang kemudian menjadi suaminya. Pada 2005, Soe Tjen dan Angus Nicholls pindah ke London, Inggris.

"Saya dapat kerjaan jadi dosen South East Study di University of London," paparnya.

Karena waktu luangnya cukup banyak, Soe Tjen mengaku sudah mulai aktif lagi membuat komposisi. Seperti gurunya, Slamet A Sjukur, karya-karya Soe Tjen pun kontemporer, avantgarde, sukar diterima kuping orang biasa. Dan sulit dijual.

"Tapi saya sangat menikmatinya," pungkas Soe Tjen. (hurek)





SOE TJEN MARCHING PhD

Lahir: Surabaya, 23 April 1971
Suami: Angus Nicholls (London, Inggris)
Hobi: Musik, membaca, menulis.

PENDIDIKAN
SD Imka Surabaya
SMP Santo Yosef Surabaya
SMA Sint Louis Surabaya
UK Petra Surabaya
Monash University, Australia

PRESTASI
Juara kompetisi piano Kedubes Jerman, 1998.
Penghargaan pemerintah Australia, 1999.
Juara I Lomba Menulis di Melbourne University, 2000.
Juara Harapan Lomba Menulis Puisi dari Ballarat City Council.


PUBLIKASI

Cerpen, diterbitkan jurnal sastra Amerika Serikat.
Ratusan artikel di media massa.
"Kenang" (2001), komposisi untuk piano.
Majalah Bhinneka, 2009.

Sumber: Radar Surabaya, Minggu 3 Mei 2009

02 May 2009

Nicky Astria Sudah Habis




Tidak banyak penyanyi Indonesia yang bisa bertahan dalam waktu lama. Indonesia musik kita berputar begitu cepat dan singkat. Maka, penyanyi-penyanyi, apalagi yang perempuan, muncul sebentar, kemudian lenyap sama sekali.

Penyanyi yang eksis sampai tua bisa dihitung dengan jari hanya Titiek Puspa. Ke mana puluhan, bahkan ratusan, penyanyi lain?

Pensiun total. Yang perempuan menikah dengan pengusaha atau orang kaya, mengurus rumah tangga, menekuni bisnis, menggeluti pekerjaan yang tak ada kaitan dengan musik. Bahkan, ada rocker terkenal 1990-an sangat antimusik dan dunia hiburan yang pernah membesarkan namanya.

Dua pekan lalu Nicky Astria [lahir di Bandung 18 Oktober 1967] tampil menyanyi di Balai Pemuda Surabaya. Siapa tak kenal Nicky Astria? Pada 1980-an dan 1990-an Nicky terbilang artis papan atas. Media massa saat itu menjuluki wanita Bandung ini dengan lady rocker. Suaranya lantang, melengking tinggi.

Album-album bagus karena digarap musisi hebat macam Ian Antono, Areng Widodo, atau Yockie Suryoprayogo. Lagu-lagunya enak-enak. Saya pernah ikut lomba vocal group membawakan lagu-lagu Nicky Astria: Biar Semua Hilang, Di Antara Bias Ragu, Kemenangan....

Beberapa teman saya memasang poster Nicky Astria di kamar. Mojang Bandung ini tampak sangar. Jaket kulit, rantai, sepatu bot.. khas rocker lah.

"Tangan-tangan setan t'lah mulai.... menuliskan kata asal jadi. Di setiap dinding dan di jalanan..." begitu teman saya, Prast, yang juga sangat gemar suara Nicky Astria.

"Coba, hentikan tangan setan... Setan... hentikan... tangan setan," saya menjawab.

Begitulah. Nicky Astria memang luar biasa pada masanya. Lagu apa pun yang dibawakannya selalu enak, menarik, dan meledak. Berkat Nicky Astria, pada 1980-an dan 1990-an muncul banyak lady rocker di negeri ini.

Bagaimana kondisi Nicky Astria sekarang, 2009?

Apa boleh buat. Nicky Astria sekarang sudah bukan Nicky Astria yang dulu. Perjalanan waktu telah mengubah dirinya. "Sekarang saya bukan penyanyi. Saya orang biasa," ujar Nicky Astria ketika tampil di Balai Pemuda Surabaya.

"Saya mau menyanyi di Surabaya karena 'dipaksa' oleh kenalan saya. Saya bilang saya nggak bisa nyanyi, tapi dipaksa terus, ya, sudah," kata Nicky Astria.

Ucapan pembuka ini memang tak sekadar basa-basi. Diiringi band lokal, Bidadari, penampilan Nicky Astria memang kedodoran. Jauh dari citra Nicky Astria 20 tahun silam. Lebih mirip pekerja kantoran yang "terpaksa" menyanyi untuk memeriahkan 17 Agustus di kampung atau perusahaannya. Suara lengkingannya yang tinggi sudah tiada lagi.

Maka, ketika harus menyanyikan nada-nada tinggi, Nicky Astria menyorongkan mikrofon ke arah penonton, yang rata-rata berusia 30 tahun ke atas. Suara penonton, misalnya Mas Ibnu, malah jauh lebih kencang. Padahal, nada dasar sudah diturunkan untuk menyesuaikan kemampuan Nicky Astria yang sudah melorot.

"Kasihan sama Mbak Nicky Astria. Dia seharusnya tidak menyanyi di sini karena sudah lama berhenti menyanyi," kata Ahmad, teman saya yang lain.

"Yah, tapi kita sering lupa bahwa idola kita di masa lalu itu sudah jauh berubah. Kita menganggap Nicky Astria sama dengan tahun 1990-an," kata saya.

"Dia kan penyanyi. Jadi, panitia mengira kualitas vokalnya tetap terjaga kayak Mick Jager, Rod Stewart, Jon Bon Jovi...."

"Wah, beda banget. Industri musik kita belum bisa melahirkan artis atau band-band yang bisa bertahan sampai tua macam Rolling Stone, Deep Purple, Pink Floyd...."

Penampilan Nicky Astria ini mengingatkan saya pada Achmad Albar yang juga menyanyi di panggung sama. Iyek (sapaan Achmad Albar) rocker nomor satu negeri ini, pendiri God Bless, malang melintang di panggung rock sejak awal 1970-an. Iyek itu ikon rock nan langka.

Tapi mau bilang apa? Usia memang sulit dibohongi meskipun Mas Iyek masih punya "selera" sama gadis muda. Hayo, siapa si cantik yang selalu mendampingi Mas Iyek di balik panggung itu? Hehehe....

Ketika membawakan nada-nada tinggi, Iyek menyorongkan mike ke arah penonton. Atau, mengambil nada-nada bawahan (oktaf rendah). Atau, memberi kesempatan kepada penyanyi latar yang suaranya memang tinggi dan lantang.

Achmad Albar boleh dikata "sudah habis" sebagai vokalis rock. Nicky Astria juga "sudah habis". Dan itu wajar-wajar saja dalam industri musik. Ada yang datang ada yang pergi. Yang tua pensiun, kemudian meninggal, digantikan generasi baru.

Yang tidak wajar di sini adalah semakin sulit menemukan penyanyi muda yang punya kualitas dan wawasan musik sehebat Achmad Albar atau Nicky Astria.

Ben-ben yang muncul di televisi sekarang nyaris seragam. Kualitas vokal pas-pasan, cuma ramai karena ada distorsi gitar, tapi komposisi lagu payah. Tak usah dibahas lagi soal syair yang begitu-begitu saja.