22 April 2006

Ervinna Penyanyi Legendaris



Hangat, ramah, murah senyum! Kesan ini selalu muncul manakala kita bertemu dengan Theodora Monica Ervin yang lebih dikenal sebagai Ervinna. Siapa pun tahu bahwa Ervinna adalah sosok penyanyi legendaris yang pernah berjaya di belantika musik Indonesia, bahkan luar negeri.

Juru Tulis: Lambertus L. Hurek

Catatan prestasinya segudang. Jumlah rekaman albumnya, kalau dihitung sejak ia menitipi karier pada awal 1970-an, rasanya sulit ditandingi penyanyi atau band zaman sekarang.

“Kalau album pop, sudah 200 lebih,” ujar Ervinna yang saya temui di rumahnya, Jalan Kertajaya Indah Surabaya, Senin (27/03/2006). Ini belum termasuk album rohani yang dirilis dalam beberapa tahun terakhir.

“Sekarang ini saya sedang mempersiapkan album rohani dalam bahasa Mandarin. Prosesnya hampir selesai,” ujar Ervinna seraya tersenyum manis.

Dibantu Romo Yandi Boentoro CD, pastor yang fasih berbahasa Mandarin karena pernah bertugas lama di Taiwan, album anyar ini menampilkan kombinasi lagu-lagu rohani Indonesia, yang di-Mandarin-kan, serta lagu-lagu rohani ‘asli’ dari bumi Tiongkok sana.

Begitulah. Ervinna tetap saja sibuk kendati tidak lagi seekstrem ketika ia masih remaja pada 1970-an hingga 1980-an. Dulu, istri Robert Soesanto ini bisa mendekam tiap hari di studio untuk membuat rekaman lagu di piringan hitam atau kaset, belum lagi jadwal show yang sangat padat di dalam dan luar negeri.

“Saya dulu sering mengeluarkan dua atau tiga album dalam satu bulan,” cerita Ervinna.

Sebagai perbandingan, artis/band paling produktif masa kini seperti Slank atau Dewa belum tentu bisa merilis album setahun sekali.

Popularitas, nama besar, segudang prestasi, bagi Ervinna, merupakan berkat Tuhan yang luar biasa baginya. Dan, itu membuat Ervinna tak henti-hentinya mengucap syukur di usia matangnya sekarang. Salah satu wujud ucapakan syukur itu adalah dengan aktif di kegiatan rohani, mengisi acara pujian rohani, penggalangan dana (fund rising) untuk gereja, hingga bakti sosial.

Aktivitasnya di bidang rohani semakin teratur sejak ia bergabung dalam Komunitas Pertumbuhan Iman Wanita BUNDA KUDUS, Surabaya, sejak 1994 lalu. Ervinna bahkan sekadar aktif, tapi juga salah satu motor Bunda Kudus sampai sekarang. Kini, Mbak Ervin, sapaan akrabnya, malah dipercaya sebagai ketua Bunda Kudus.

“Mungkin kami baru dikukuhkan bulan Mei yang akan datang,” ujar Ervinna. Tapi, ia buru-buru menambahkan bahwa di Bunda Kudus berlaku kepemimpinan kolektif, sehingga posisi ketua sama sekali bukan penentu semua kebijakan. Semua keputusan dibuat bersama-sama secara kekeluargaan dan, tentu saja, selalu dibawa dalam doa bersama.

“Selain saya, ada Ibu Sonny Vincent dan Ibu Gin,” jelas Ervinna yang melihat posisi di Bunda Kudus lebih sebagai ajang pelayanan kepada Tuhan dan Gereja.



Pertumbuhan iman dalam diri Ervinna hingga mencapai kematangan sebetulnya melalui proses panjang. Proses itu tak akan pernah berhenti selama kita masih hidup di dunia. Dan, sebagai anak Tuhan, kita akan selalu dibentuk menjadi ‘manusia baru’ dari hari ke hari.

Tak banyak yang tahu kalau Ervinna ini tidak lahir dari sebuah keluarga Katolik. Di masa kecilnya, kekatolikan atau kristianitas masih menjadi barang asing di keluarganya. Namun, Ervin kecil punya kebiasaan mengoleksi boneka atau patung mainan sebagai sarana bermain-main di rumahnya, waktu itu di Jalan Basuki Rachmat Surabaya.

Secara kebetulan, salah satu patung mainan koleksi si kecil Ervinna adalah patung Yesus. “Saya waktu kecil tidak tahu itu patung siapa. Yang jelas, saya suka,” tutur Ervinna seraya tersenyum.

Saking asyiknya bermain-main dengan patung koleksinya, pada suatu hari, patung Yesus ini jatuh dan pecah berkeping-keping. Ervin kecil sangat sedih, kehilangan, meskipun orang tuanya--yang bukan Kristiani--bisa saja membeli yang baru di toko-toko.

Malamnya, Ervinna bermimpi melihat sosok di patung itu, yang belakangan diketahui sebagai Yesus Kristus. Ervin kecil kemudian dengan polos menceritakan pengalaman mimpinya yang ‘aneh’ itu. Orang tuanya, meski bukan Katolik, bukan Protestan, tidak pernah memaksakan doktrin agama tertentu kepada anak-anaknya. Nah, kebetulan ada kerabat orang tuanya ikut mendengarkan cerita mimpi si Ervin.

“Bagaimana kalau kamu ikut Sekolah Minggu,” ajak tamu tadi. Orang tuanya tidak keberatan, dan Ervin mulai ikut Sekolah Minggu di Paroki Kristus Raja Surabaya.

“Saya ikut Sekolah Minggu diantar sama pembantu,” kenangnya. Ervin akhirnya menerima Sakramen Pembaptisan di Gereja Kristus Raja pada 1968.

Karena sekolah di Santa Agnes, Surabaya, suasana Katolik praktis selalu ia temukan di lingkungan pendidikan serta teman-temannya. Ikut misa, berdoa... layaknya orang Katolik umumnya. Tapi, di sisi lain, kariernya di dunia hiburan (entertainment) sedang berkembang.

Show di mana-mana, rekaman, tur ke luar negeri... praktis membuat Ervinna (ini nama panggung) mengaku sering absen ke gereja pada hari Minggu karena tidak sempat.

Kita tahu, acara-acara show atau hiburan selalu diadakan pada hari Sabtu dan Minggu, sehingga ‘wajar’ saja kalau Ervinna yang tengah naik daun sulit membagi waktu untuk ke misa mingguan di gereja. “Ke gereja hanya saat Natal dan Paskah. Tapi, ya, saya tetap Katolik,” kata Ervinna.

Tahun berganti tahun... akhirnya terjadi perubahan besar dalam diri Ervinna pada 1994. Waktu itu ada kenalannya yang mengajak ikut retret di Pertapaan Ngadireso, Tumpang, Kabupaten Malang, yang dibina oleh Romo Yohanes Indrakusuma OCarm.

“Saya ikut karena iseng-iseng saja. Ingin tahu retret itu kayak apa,” tuturnya.

Tak dinyana, di Tumpang itulah Ervinna merasakan jamahan Tuhan. Saat didoakan oleh para pembimbing, ia merasakan jamahan Tuhan yang luar biasa. Ervinna disadarkan bahwa selama bertahun-tahun ia menerima berkat Tuhan melalui karier yang cemerlang, perilaku yang jauh dari narkoba, tidak merokok, tidak mengonsumsi minuman keras, dan seterusnya. Untuk seorang entertainer sekelas Ervinna, perilaku hidup sehat dan bersih ini jelas merupakan anugerah yang harus disyukuri.

Malam hari, masih di Tumpang, dibantu cahaya lampu yang temaran Ervinna membaca kitab suci (Alkitab), kebiasaan yang jarang dilakukan Ervinna sebelumnya. “Saya menemukan Mazmur 40,” kenang Ervinna.

Di ayat 4 Mazmur itu disebutkan, Tuhan mengajarkan aku menyanyikan nyanyian baru, lagu pujian untuk Allah kita.

Pengalaman di Tumpang ini, dengan Mazmur 40, sungguh dahsyat. Ervinna yang tadinya hanya iseng-iseng belaka, kini dengan sepenuh hati bergiat di Bunda Kudus. Pada 1994 itu kegiatan Bunda Kudus masih sepi, paling hanya diikuti 20-30 orang.

“Nggak apa-apa. Yang penting jalan terus,” ujar Ervinna seraya menyebut nama Ibu Henny Kuncoro (alm) dan Ibu Magda Nangoy, dua tokoh Bunda Kudus yang berjasa menarik dirinya ke komunitas pertumbuhan iman, Bunda Kudus.

Mulailah Ervinna mengikuti pendalaman Alkitab selama 16 pekan. Makin lama makin kecantol di Bunda Kudus, sehingga Ervinna kemudian memperdalam wawasan rohani dengan ikut Sekolah Evangelisasi Pribadi (SEP) Angkatan XIII. Aktif di acara-acara ini membuat Ervinna bukan saja rajin baca Alkitab, tapi menjadikan Alkitab sebagai panduan hidupnya sehari-hari.

“Kalau kita rutin baca Alkitab, maka misa di gereja itu tidak sekadar rutinitas. Kita bisa lebih meresap,” kata pemilik hits ‘Lari Pagi’ ini.

Pengalaman panjang di dunia entertainment, kemudian aktif di Bunda Kudus, bertemu kekasih lama, Robert Soesanto, menikah, dapat ‘bonus’ dua anak, semakin menyadarkan Ervinna bahwa rencana Tuhan itu selalu indah pada waktunya. Kalaupun kita sudah berdoa terus-menerus, tapi belum dijawab, itu hanya soal waktu saja.

Menurut Ervinna, Tuhan hendak mendidik kita, anak-anak-Nya, untuk lebih sabar dan sabar. Jangan sampai kita berhenti berdoa hanya karena (merasa) doa-doa kita belum dikabulkan. “Kita wajib lapor kepada Tuhan,” kata Ervinna.


MENIKAH DENGAN FIRST LOVE

Segala sesuatu ada waktunya. Tuhan selalu punya rencana terbaik untuk kita, umat-Nya. Ungkapan Alkitabiah ini sangat dipercaya Ervinna, bahkan ia membuktikan sendiri dalam hidupnya. Contoh paling konkret, pernikahannya dengan Vincent de Paul Robert Soesanto pada 8 September 2003 silam.


Robert Soesanto, yang kini jadi suaminya, sebetulnya sahabat lama Ervinna. Sebagai remaja, mereka sempat pacaran pada 1980-an, tapi kemudian putus. Ervinna lantas berangkat ke Amerika Serikat untuk belajar stage acting, vocal, dan seni pertunjukan. “Saya ke AS tanggal 6 Januari 1984. Dan dia itu memang cinta pertama saya,” cerita Ervinna seraya tersenyum manis.

Lima belas tahun kemudian, tepatnya 6 Januari 1999, Ervinna bertemu lagi dengan Robert di Singapura. Perhatikan tanggal dan bulannya.... Persis 15 tahun berselang. “Semua ini karena kuasa dan rencana Tuhan. Sangat ajaib,” ujar Ervinna.

Singkat cerita, kedua sahabat lama itu menjalin hubungan secara serius selama lima tahun.

Pada 8 September 2003, Ervinna dan Robert Soesanto menerima Sakramen Pernikahan di Gereja Hati Kudus Yesus (Katedral) Surabaya, dipimpin langsung Uskup Surabaya Monsinyur Johanes Hadiwikarta (kini almarhum). “Tanggal pemberkatan kami tak akan saya lupakan. Ceritanya panjang, berliku-liku,” kata Ervinna lalu tertawa kecil.

Seharusnya, tutur penyanyi serba bisa ini, pemberkatan pernikahan dilakukan pada 6 September 2003 oleh Mgr Hadiwikarta. Tapi, tiba-tiba Mgr Hadiwikarta harus berangkat ke Papua untuk menghadiri tahbisan uskup di sana. Kalang-kabutlah Ervinna, karena dia tak pernah mengantisipasi sebelumnya.

Pastor ‘cadangan’ untuk pemberkatan tak pernah ia siapkan. Syukurlah, Ervinna tidak kalut, apalagi putus asa. “Saya langsung berdoa rosario,” ujar wanita kelahiran Surabaya pada 4 Mei (tahun...) ini.

Sebagai orang beriman, Ervinna percaya bahwa Tuhan pasti buka jalan--meminjam syair lagu yang dibawakan Ervinna di salah satu albumnya.

Benar saja. Beberapa saat kemudian Mgr Hadiwikarta menelepon Ervinna. Intinya, Uskup Surabaya itu bersedia memberikan Sakramen Pernikahan di Gereja HKY Surabaya pada 8 September 2003. Upacara berlangsung syahdu, megah, dan dihadiri 800 lebih jemaat.

Padahal, Ervinna dan Robert sejak awal menginginkan agar upacara suci ini cukup dihadiri kerabat dekat... sekitar 200 orang. Snack yang disiapkan panitia pun terbatas. “Wah, saya kaget sekali karena yang datang begitu banyak,” cerita Ervinna lalu tertawa.

Yang jelas, setelah menikah dengan Robert Soesanto, Ervinna mengaku kehidupannya berubah sama sekali. Kalau biasanya dia melakukan sesuatu atas keputusan sendiri, single fighter, sekarang ia harus selalu membicarakannya bersama suami tercinta. Kalau show di luar kota, Ervinna selalu berusaha cepat-cepat balik ke Surabaya.

“Tapi dua anak itu sungguh menjadi berkat bagi saya,” tegas Ervinna.

15 comments:

  1. Thank you for your article about the great singer Ervinna;
    Now I try to write in Indonesian.
    (Which is quite difficult for me, sorry for the mistakes)
    Dari tuhun 1974 sampai sekarang que paling suka lagu2 penyanyi
    Ervinna.
    Setiap kali kalau ke Indonesia que cari piringan hitam atau kaset dari
    penyanyi itu. Sayang sekali tida bisa ketemu banyak. Gue lagi bikin dafter lagu dari piringan hitam (LP-records) dan caset yang gue punya. Di blog saya: mazef.multiply.com

    ReplyDelete
  2. salam buat mbak ervin. salut untuk kiprahnya di gereja. sukses terus ya!

    ReplyDelete
  3. Bung Lambertus,

    Saya punya banyak koleksi album Ervinna. Saya penggemar berat Ervinna. Koleksi saya antara lain:

    Ervinna Top Hits volume 1 - 12
    Ervinna Golden Hits volume 1 - 8
    Ervinna Favourits Hits volume 1 - 2
    Ervinna Mandarin 19 kaset produksi Singapura
    Ervinna Mandarin 12 kaset produksi Jakarta
    disco, Jawa, keroncong, Tapanuli (2 volume), dangdut, dan lain-lain.
    Saya memburu album/plat Ervinna di Jalan Surabaya, Cikini, Jakarta. Tapi sudah hampir lima tahun saya tidak ke sana. Kalau kamu memang perlu catatan daftar lagu2 Ervinna dari tiap kaset, maka saya bersedia mencatatkannya.

    Spt kamu tulis di internet kalau Ervinna lagi menyiapkan kaset rohani bhs Mandarin. Kalau jadi pasti saya cari dan membelinya, Mudah2an ada VCD-nya supaya saya bisa lihat Ervinna sepuasnya. Bukan cuma sekadar suaranya saja yg merdu.

    Edy Tatang Suhayana
    Jalan Jati Gan Pusaka 1020 RT 07/06
    Rengasdengklok, Jawa Barat

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo pak Edy,
      banyak sekali koleksi anda, saya salut.
      kalau memang anda penggemar berat Ervinna, bisa dalam waktu dekat ini lagi me release album Mandarin terbaru, dan anda bisa menghubungi saya
      Agnes Rosalina selaku manager dari Ervinna

      thanks
      salam,
      agnes

      Delete
  4. Terima kasih atas respons teman-teman. Salam musik.

    ReplyDelete
  5. Salut buat Ervinna...!
    Mohon izin buat dijadikan referensi. Terima kasih.

    Wassalam,
    Ade Hirmawan

    ReplyDelete
  6. ervinna, penyanyi favorit saya juga. saya hanya punya koleksi kasetnya sekitar 30 buah, kalau di jadiin mp3 caranya gimana ya, nanti saya bagi-bagi.
    kontak saya ya ... 088998883220

    ReplyDelete
  7. mas, ijin re upload buat ilustrasi koleksi2 saya
    Makasih

    ReplyDelete
  8. Hai Mbak Tiwi, apa kabar? Lama gak ada kabar. Silakan saja buat menambah dokumentasi album-album lama kita.

    ReplyDelete
  9. hello ,i'm chinese(LIVE IN MACAU)...so thank you to make me know about the singer ervinna's information!
    i don't understand your language,need the computer to translate ,how can contact to envinna NOW??i love her songs and try to collect her LP,but so less...-_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo...if you want to meet her, just come to Jl Bengawan 3 Surabaya every Wednesday,at 10.00 a.m. in the morning Ervinna always there....

      regards,
      Agnes ( Team management of Ervinna)

      Delete
  10. Hello, saya Bambang di Jakarta, termasuk penggemar lagu lagu lama Ervinna. ingin mengoleksi kaset atau piringan hitamnya, nati bisa saya convert ke mp3 dan bisa dimuat di 4share.com
    Tolong hubungi saya bagaimana saya bisa mendapatkannya.
    lebih senang bisa jumpa langsung dengan Ervinna di Sby. Kontak HP 08121029152

    ReplyDelete
  11. MAs Hurek, kabar baik. Jam Session di Adi Yasa Nggak ada fotonya ya? Mau ambil yg di Jawa Pos kok burek heheheheheh. Salam

    ReplyDelete
  12. Hello, aq Hanna, penggemar berat lagu2 barat Ervinna, cuman aq kesulitan dapetin versi mp3, mungkin ada yang bisa tolong aq

    ReplyDelete
  13. emak gw juga lagi nyari buat yg versi baratnya

    ReplyDelete